Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Progres Vaksin Corona dan Rencana Joe Biden Dorong Burs AS ke Rekor Baru

Saham AS naik ke rekor tertinggi karena pembaruan pembicaraan bantuan menambah optimisme atas kemajuan vaksin virus corona.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  05:02 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat kembali naik ke rekor tertinggi seiring dengan progres vaksin Covid-19 dan prospek rencana paket bantuan dari Presiden terpilih Joe Biden.

Mengutip Bloomberg, pada Selasa (1/12/2020) saham AS naik ke rekor tertinggi karena pembaruan pembicaraan bantuan menambah optimisme atas kemajuan vaksin virus corona.

Suasana risk-on mendorong S&P 500 dan Nasdaq Composite ke level tertinggi sepanjang masa sehari setelah membukukan kenaikan dua digit bulan lalu.

Jasa komunikasi, keuangan dan teknologi informasi adalah sektor industri di S&P yang memperoleh keuntungan terbesar.

Investor terus bertaruh berita vaksin akan menyebabkan lonjakan ekonomi tahun depan. Ada juga tanda-tanda bahwa selera meningkat akibat rencana pengeluaran federal. Presiden terpilih Joe Biden mendesak Kongres untuk mengeluarkan paket bantuan.

Ketua DPR Nancy Pelosi menyampaikan proposal baru untuk paket stimulus dan Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell mengatakan pada hari Selasa bahwa dia mengedarkan rencananya sendiri yang direvisi kepada Partai Republik, yang mendapat dukungan dari Presiden Donald Trump.

“Investor telah siap untuk melihat melampaui kenaikan kasus Covid-19 yang terus-menerus dalam jangka pendek di banyak wilayah,” kata Mark Haefele, kepala investasi UBS Global Wealth Management.

“Mereka justru lebih berfokus pada potensi untuk kembali ke aktivitas sosial dan ekonomi yang normal berdasarkan penyebaran luas vaksin yang efektif pada paruh pertama 2021. Kami melihat kenaikan lebih lanjut untuk ekuitas global dalam kondisi ini."

Setelah satu bulan rekor stok global, tidak ada akhir untuk reli yang terlihat karena dipicu oleh terobosan vaksin. Pfizer Inc. dan mitranya BioNTech SE telah meminta izin peraturan untuk vaksin Covid-19 mereka di Uni Eropa. Bahkan, BioNTech mengatakan dapat mulai mengirimkan dosis pertama "dalam beberapa jam" setelah persetujuan.

"Orang-orang percaya bahwa meskipun hal-hal yang sangat tidak pasti seputar virus dalam jangka pendek, mereka melihat prospek enam bulan atau satu tahun, hal-hal yang kredibel akan lebih baik," kata Alec Young, kepala investasi di Tactical Alpha LLC.

Data ekonomi yang kuat dari Asia juga menambah dukungan terhadap suasana positif di pasar. Indeks aktivitas pabrik di beberapa ekonomi utama ekspor terbesar di Asia Utara rebound di bulan November dan pemulihan China terus mengangkat wilayah tersebut.

Namun, tidak semuanya kabar baik terjadi. Ketua Federal Reserve Jerome Powell memperingatkan anggota parlemen bahwa ekonomi AS tetap dalam keadaan rusak dan tidak pasti selama kesaksian pada sidang Selasa di depan Komite Perbankan Senat.

Di pasar lain, emas menguat. Minyak turun karena OPEC + mencari lebih banyak waktu untuk mencapai kesepakatan tentang kebijakan produksi.

Berikut adalah beberapa pergerakan utama di pasar:


Saham

Indeks S&P 500 naik 1,1% menjadi 3.662,41 pada pukul 16:02. Waktu New York, rekor tertinggi dengan kenaikan terbesar dalam seminggu.

Dow Jones Industrial Average naik 0,6% menjadi 29.823,52, kenaikan terbesar dalam seminggu.

Indeks Komposit Nasdaq naik 1,3% menjadi 12.355,11, rekor tertinggi dengan kenaikan terbesar dalam seminggu.

Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,7% menjadi 391,90, kenaikan terbesar dalam seminggu.

MSCI All-Country World Index naik 1,2% menjadi 625,45, rekor tertinggi dengan kenaikan terbesar dalam seminggu.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg merosot 0,7% menjadi 1.136.59, terendah dalam lebih dari dua tahun pada penurunan terbesar dalam hampir empat minggu.

Euro melonjak 1,2% menjadi $ 1,2075, terkuat dalam lebih dari dua tahun pada lompatan terbesar dalam delapan bulan.

Yen Jepang sedikit berubah pada 104,30 per dolar.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate merosot 1,7% menjadi $ 44,55 per barel, terendah dalam lebih dari seminggu, penurunan terbesar dalam lebih dari dua minggu.

Emas menguat 2,1% menjadi $ 1,814.78 per ounce, lompatan terbesar dalam hampir empat minggu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street Vaksin

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top