Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sentimen Pilpres AS Bikin Bitcoin Meroket

Bitcoin bergabung dengan komoditas minyak bumi dan saham Asia sebagai penerima sentimen positif dari Pilpres AS.
Yustinus Andri DP
Yustinus Andri DP - Bisnis.com 06 November 2020  |  20:25 WIB
Ilustrasi Bitcoin diletakkan di atas lembaran uang dolar AS. - REUTERS/Dado Ruvic
Ilustrasi Bitcoin diletakkan di atas lembaran uang dolar AS. - REUTERS/Dado Ruvic

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai tukar Bitcoin berhasil melanjutkan kenaikannya pada perdagangan Jumat (6/11/2020) setelah mendapatkan sentimen positif dari Pilpres AS.

Seperti dilansri dari Bloomberg, Jumat (6/11/2020), nilai tukar Bitcoin mencapai US$15.500 untuk pertama kalinya sejak 2018. Adapun pada hari yang sama, nilai tukar Bitcoin sempat mencapai US$15.465 di New York pada 6.29 pagi waktu setempat.

Hal ini membuat Bitcoin makin dekat menuju rekornya yang diperkirakan sejumlah pengamat. Seperti diketahui, sejumlah pengamat meramalkan Bitcoin bisa menembus US$16.000 pada tahun ini.

Laju positif Bitcoin ini membuatnya bergabung dengan harga minyak dan sejumlah saham di Asia yang turut terdongkrak oleh sentimen Pilpres AS.

Hal ini diyakini akan meningkatkan minat publik untuk berinvestasi di Bitcoin.

Sebelumnya Grayscale Bitcoin Trust, sebuah instrumen investasi, dalam keterangan tertulisnya juga melihat pertumbuhan dari jumlah dana yang dikelola dari 262.000 BTC pada Desember 2019 menjadi 488.000 BTC pada 21 Oktober. Peningkatan ini menunjukkan minat investor untuk Bitcoin di seluruh pasar ritel dan institusional.

Di tengah pembentukan kembali lanskap Bitcoin Futures, minat pada Bitcoin mencapai lebih dari US$4 miliar, walaupun masih lebih rendah dari puncak sebelumnya pada tanggal 17 Agustus 2020 di mana volume keseluruhan mencapai US$6 miliar. Bitcoin Futures tidak didominasi oleh pelaku pasar tunggal dalam hal pangsa pasar, melainkan dibagi antara CME, Binance, OKEX, BitMEX, FTX, dan Huobi.

Di sisi lain, pasar opsi terutama didominasi oleh Deribit yang memiliki pangsa pasar sebanyak 60 persen dari total kontrak opsi dengan total nilai untuk opsi Bitcoin sendiri mencapai US$2,1 miliar.

Beberapa faktor dapat mempengaruhi perkembangan harga baru-baru ini. Sejumlah perusahaan tradisional telah menambahkan Bitcoin dalam portofolio investasi mereka, seperti MicroStrategy dan Square.

Kedua perusahaan keuangan tersebut telah menambahkan bitcoin ke neraca mereka untuk strategi alokasi modal jangka panjang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bitcoin Pilpres AS 2020

Sumber : Bloomberg

Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top