Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Segmen Rawat Jalan Belum Pulih, Laba Mitra Keluarga (MIKA) Menciut

Laba bersih Mitra Keluaga Karyasehat (MIKA) turun 1,19 persen pada periode September 2020.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 21 Oktober 2020  |  13:40 WIB
Direktur PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk. Joyce V. Handajani (kiri) berbincang dengan Direktur Independen Esther Maria Ramono di sela-sela Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta, Rabu (26/6/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Direktur PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk. Joyce V. Handajani (kiri) berbincang dengan Direktur Independen Esther Maria Ramono di sela-sela Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta, Rabu (26/6/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten rumah sakit PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk. mencatatkan penurunan tipis dari pos pendapatan dan laba bersih hingga periode kuartal III/2020.

Berdasarkan laporan keuangan yang diunggah di laman website perseroan, Rabu (21/10/2020). emiten berkode saham MIKA tersebut mencatatkan penurunan tipis dari pos laba bersih sebesar 1,19 persen secara tahunan menjadi Rp522,44 miliar hingga periode September 2020.

Penurunan laba bersih pada periode tersebut juga disebabkan oleh koreksi pada pos pendapatan sebesar 2,81 persen secara tahunan menjadi Rp2,31 triliun.

Meskipun beban usahanya meningkat menjadi Rp465,21 miliar, namun perseroan bisa menekan beban pokok pendapatan menjadi Rp1,22 triliun dan menambah pendapatan operasi lainnya menjadi Rp49,24 miliar.

Pendapatan emiten yang mengoperasikan jaringan rumah sakit Mitra Keluarga tersebut juga terlihat masih didominasi oleh segmen rawat inap yang berkontribusi 64,84 persen dari total omzet perseroan pada periode tersebut.

Segmen rawat inap setidaknya membukukan pertumbuhan 1,72 persen secara tahunan, dibandingkan segmen rawat jalan yang mencatatkan kontraksi sebesar 10,19 persen secara tahunan.

Dibandingkan dengan periode akhir tahun 2019 lalu, liabilitas perseroan meningkat 4,98 persen menjadi Rp822,41 miliar bersamaan dengan kenaikan pada ekuitas sebesar 5,47 persen menjadi Rp5,88 triliun. Hal ini membuat aset perseroan juga naik 5,4 persen menjadi Rp5,88 triliun hingga periode September 2020.

Sementara, kas dan setara kas perseroan naik signifikan 55,47 persen secara tahunan menjadi Rp954,3 miliar karena penurunan kas neto yang digunakan untuk aktivitas investasi dan pendanaan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten rumah sakit mitra keluarga
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top