Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Reli IHSG Berakhir, Ini Penyebabnya Menurut Direktur BEI

Direktur Perdagangan dan Penilaian Anggota Bursa PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Laksono Widodo mengungkapkan pandangannya tentang koreksi yang terjadi dalam perdagangan Kamis (15/10/2020).
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 15 Oktober 2020  |  15:34 WIB
Karyawati beraktivitas di sekitar grafik pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di PT Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (4/6/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawati beraktivitas di sekitar grafik pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di PT Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (4/6/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA — Indeks harga saham gabungan harus mengakhiri delapan sesi penguatan dengan tersungkur ke zona merah pada sesi perdagangan Kamis (15/10/2020).

Indeks harga saham gabungan (IHSG) parkir di zona merah dengan koreksi 1,37 persen atau 70,949 ke level 5.105,105 pada penutupan perdagangan Kamis (15/10/2020). Total nilai transaksi di seluruh papan perdagangan senilai Rp9,78 triliun.

IHSG mengakhiri reli penguatan yang terjadi dalam delapan perdagangan sebelumnya. Indeks tancap gas sejak perdagangan Senin (5/10/2020), setelah pengesahan Omnibus Law UU Cipta Kerja.

Direktur Perdagangan dan Penilaian Anggota Bursa PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Laksono Widodo mengungkapkan pandangannya tentang koreksi yang terjadi dalam perdagangan Kamis (15/10/2020). Menurutnya, kenaikan IHSG sudah berturut-turut.

“Pasti ada saatnya take profit,” ujarnya kepada Bisnis, Kamis (15/10/2020).

Data menunjukkan investor asing memborong saham-saham di dalam negeri. Tercatat, investor asing net buy Rp23,32 miliar di seluruh papan perdagangan.

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) menjadi incaran utama asing dengan menempati daftar teratas net foreign buy. BUMN perbankan itu diborong Rp129,3 miliar hingga akhir perdagangan Kamis (15/10/2020).

Sebaliknya, PT United Tractors Tbk. (UNTR) dilepas oleh asing dan menempati posisi teratas net foreign sell. Emiten afiliasi Grup Astra itu mencetak net sell Rp52,1 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG bursa efek indonesia Indeks BEI
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top