Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jelang Debat Trump-Biden, Bursa Asia Terkoreksi

Indeks S&P/ASX di Australia dan indeks Topix di Jepang kompak menurun pada awal perdagangan hari ini, Rabu (29/9/2020).
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 30 September 2020  |  07:49 WIB
Tokyo Stock Exchange. - Bloomberg
Tokyo Stock Exchange. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Asia dibuka melemah jelang dimulainya debat presiden Amerika Serikat antara petahana Donald Trump dan kandidat presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden.

Dilansir dari Bloomberg pada Rabu (30/9/2020), indeks S&P/ASX 200 Australia langsung tersungkur 1,2 persen pada pembukaan perdagangan. Sementara bursa Topix Jepang juga terkoreksi 0,4 persen.

Indeks berjangka S&P 500 terpantau stabil hingga pukul 09.01 waktu Tokyo, Jepang. Sedangkan, pasar China dan Korea Selatan tidak dibuka pada hari ini karena hari libur nasional di kedua negara tersebut.

Nilai transaksi saham AS pada hari terakhir kuartal III/2020 ini terpantau menurun. Salah satu penyebabnya adalah penyesuaian portofolio investasi oleh para pemilik modal yang dapat memperburuk keadaan pasar.

Perhatian investor juga tertuju pada debat presiden antara Donald Trump dan Joe Biden pada hari ini. Jimmy Chang, senior portfolio manager di Rockefeller & Co LLC mengatakan Donald Trump harus menampilkan performa terbaiknya pada debat hari ini.

"Keadaan pasar saat ini telah mengarah pada skenario kemenangan Joe Biden dan Partai Demokrat di Kongres AS. Hal ini akan berimbas pada naiknya pajak dan tren reflasioner yang akan melemahkan nilai dolar AS," jelasnya.

Negosiasi antara pemerintahan Trump dan Demokrat di Kongres mencapai titik kritis minggu ini. Ketua DPR Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin berbicara pada Selasa pagi selama 50 menit dan akan berbicara lagi pada Rabu.

Di sisi lain, pasar juga menanti data purchasing manager index (PMI) manufaktur China pada bulan September yang akan dirilis pada hari ini. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia Donald Trump
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top