Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rupiah Sepekan Jadi yang Terlemah di Asia, Bagaimana Pekan Depan?

Sepanjang pekan ini, nilai tukar rupiah telah melemah hingga 0,96 persen.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 12 September 2020  |  14:45 WIB
Karyawati menghitung uang rupiah dan dollar AS di salah satu bank di Jakarta, Kamis (10/9/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawati menghitung uang rupiah dan dollar AS di salah satu bank di Jakarta, Kamis (10/9/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) tak mampu berbuat banyak dan mengakhiri pergerakan pekan ini di zona merah.

Berdasarkan data Bloomberg, pada perdagangan Jumat (11/9/2020), rupiah ditutup melemah 35 poin atau 0,24 persen ke posisi Rp14.890 per dolar AS. Posisi tersebut merupakan yang terlemah sejak 12 Mei 2020 sebesar Rp14.905.

Adapun indeks dolar AS yang melacak pergerakan mata uang dolar AS terhadap enam mata uang utama dunia terpantau melemah 0,09 persen ke level 93.2480.

Secara umum, selama sepekan terakhir rupiah sudah melemah 0,96 persen, sekaligus menjadi mata uang  terlemah di Asia.

Selain rupiah, ringgit Malaysia dan dolar Singapura juga melemah masing-masing 0,1 persen dan 0,26 persen.

Sementara itu, baht Thailand, yen Jepang dan Yuan China terpantau menguat masing-masing 0,29 persen, 0,07 persen, dan 0,12 persen.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira memperkirakan rupiah akan melanjutkan pelemahan ke level Rp14.950-Rp15.000 akibat derasnya aksi jual asing di bursa saham.

“Meskipun IHSG mengalami kenaikan 2,5 persen ke level 5.016, namun asing masih lakukan nett sell sebesar Rp2,26 triliun pada hari ini,” katanya kepada Bisnis, Jumat (11/9/2020).

Menurutnya, sentimen global yakni terhentinya uji klinis vaksin Astrazeneca dan Oxford memberikan pengaruh besar terhadap pergerakan nilai tukar rupiah. 

Uji vaksin ini dianggap merupakan yang terdepan dan paling diharapkan segera diproduksi secara massal, sehingga akibat dari penundaan uji klinis tersebut pemulihan ekonomi di saat pandemi bisa saja terganggu.

Sentimen negatif yang juga masih membayangi pasar keuangan dalam negeri adalah tren pelemahan harga minyak mentah dunia akibat turunnya permintaan global akibat pandemi dan masih besarnya stok produksi di negara OPEC dan Amerika Serikat.

“Sentimen dari dalam negeri berupa reaksi terhadap PSBB total sepertinya mulai di-absorb oleh investor sehingga sentimennya beragam,” pungkasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah nilai tukar rupiah
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top