Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Saham Global Mediacom (BMTR) Diborong Lo Kheng Hong, Ini Detailnya

Lo Kheng Hong melaporkan transaksi pembelian saham BMTR 5-11 Agustus dengan total pembelian 767.145.600 lembar.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 26 Agustus 2020  |  07:55 WIB
Lo Kheng Hong berpose di depan dinding berisi kutipan Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo. - istimewa
Lo Kheng Hong berpose di depan dinding berisi kutipan Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo. - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Harga saham PT Global Mediacom Tbk. (BMTR) mencatat kenaikan pesat dalam beberapa sesi terakhir. Kenaikan harga saham BMTR disebut-sebut sebagai efek dari aksi beli salah satu investor kawakan.

Saham BMTR beberapa kali masuk daftar top gainers, antara lain pada 19 Agustus 2020 dan 12 Agustus 2020 dengan kenaikan masing-masing 19,31 persen dan 24,53 persen. 

Berdasarkan keterbukaan informasi terkait laporan perubahan kepemilikan efek yang dilansir BMTR di Bursa Efek Indonesia, investor kawakan Lo Kheng Hong mencuat sebagai pemegang saham dengan porsi lebih dari 5 persen. 

Pak Lo-sapaan Lo Kheng Hong-memiliki 6,14 persen saham BMTR setelah melakukan transaksi pembelian dalam periode 5 Agustus hingga 11 Agustus 2020. Total saham yang diborong mencapai 767.145.600 lembar dengan harga pembelian berkisar 199-204.

Total jenderal dalam periode tersebut, Lo Kheng Hong merogoh kocek Rp153,43 miliar. Transaksi paling kecil terjadi pada Agustus sebanyak 200.000 lembar dengan nilai pembelian Rp40,8 juta.

Adapun transaksi terbesar tercatat pada 11 Agustus 2020 sebanyak 700.000 lembar senilai Rp140 miliar. 

Sebelumnya, saham BMTR menjadi buah bibir sejak 12 Agustus 2020. Foto investor kawakan  Lo Kheng Hong di depan kutipan Hary Tanoesoedibjo beredar di grup percakapan dan media sosial. Tak dinyana, foto tersebut disebut-sebut turut memantik pergerakan saham Grup MNC hingga melesat 24,53 persen.

Saat dimintai konfirmasi, Lo Kheng Hong mengungkapkan foto itu diambil saat menghadiri rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) BMTR. Dia mengaku sebagai salah satu pemegang saham perseroan.

“Saya punya saham BMTR,” ujarnya kepada Bisnis, Rabu (12/8/2020).

Di lain pihak, Head of Equity Trading MNC Sekuritas Medan Frankie Wijoyo Prasetio menilai laju penguatan BMTR didorong oleh  Lo Kheng Hong Effect yang gencar belanja saham BMTR hingga kepemilikannya mencapai 6,14 persen.

“Untuk BMTR, berita masuknya investor legendaris, Pak Lo Kheng Hong (LKH) ke jajaran pemegang saham BMTR (6,14 persen) menjadi pemicu kenaikan harga saham BMTR, pasar menyebutnya 'The LKH Effect',” kata Frankie kepada Bisnis, Rabu (19/8/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mnc global mediacom lo kheng hong
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top