Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Alkindo Naratama (ALDO) Bagikan Dividen Rp1,21 Miliar

Jumlah tersebut setara dengan dividen tunai sebesar Rp1,1 per lembar saham atau setara dengan rasio pembayaran dividen sebesar 2,15 persen dari laba bersih tahun 2019 silam sebesar Rp56,31 miliar.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 13 Agustus 2020  |  17:53 WIB
Direktur Utama PT Alkindo Naratama Tbk (ALDO) Herwanto Sutanto (dari kanan) didampingi Direktur Erik Sutanto, dan Direktur Independen Kuswara menyampaikan penjelasan, saat paparan publik, di Bandung, Jawa Barat, Kamis (27/6/2019). - Bisnis/Rachman
Direktur Utama PT Alkindo Naratama Tbk (ALDO) Herwanto Sutanto (dari kanan) didampingi Direktur Erik Sutanto, dan Direktur Independen Kuswara menyampaikan penjelasan, saat paparan publik, di Bandung, Jawa Barat, Kamis (27/6/2019). - Bisnis/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten kertas dan kimia PT Alkindo Naratama Tbk. (ALDO) mengumumkan akan membagikan dividen sebesar Rp1,21 miliar.

Realisasi angka tersebut setara dengan dividen tunai sebesar Rp1,1 per lembar saham atau setara dengan rasio pembayaran dividen sebesar 2,15 persen dari laba bersih tahun 2019 silam sebesar Rp56,31 miliar.

Besaran tersebut terpantau sama dengan jumlah dividen tunai yang dibagikan perseroan pada tahun lalu untuk laba tahun 2018 sebesar Rp23,96 miliar. Rasio pembayaran dividen pada tahun lalu pun lebih besar yakni 4,99 persen. 

Direktur Utama Alkindo Herwanto Sutanto mengatakan perseroan juga masih optimis bisa mencatatkan pertumbuhan pendapatan dan laba bersih masing-masing Rp1,1 triliun dan Rp66 miliar untuk kinerja keseluruhan tahun 2020.

“Sekarang pun kita sudah melihat tren membaik pada Juli sampai Agustus dibandingkan posisi kuartal pertama. Masalah profitability pada semester pertama kita memang kegerus karena rugi kurs,” ungkap Herwanto dalam paparan publik, Kamis (13/8/2020).

Pada saat kuartal kedua, lanjutnya, rupiah sempat mendekati level psikologis Rp17.000 sehingga membuat profit perseroan semakin melorot pada periode tersebut ditambah dengan utang denominasi mata uang asing perseroan yang akhirnya membengkak.

“Sebagian utang kita sudah hedge (lindung nilai) dan rupiah ada kecenderungan untuk menguat sehingga pada kuartal ketiga posisi membaik. Target profitability memang berat tapi kita masih mau berusaha,” sambungnya.

Strategi yang dijalankan perseroan diantaranya diversifikasi segmen bisnis perseroan yakni divisi penjualan obat-obatan kimia yang dipakai untuk alat pelindung diri dan masker seperti ketahanan air, anti bakteri hingga anti virus.

Di sisi lain, segmen kertas yang diperuntukkan bagi kemasan produk fast moving consumer goods (FMCG) dan makanan serta minuman juga dinilai perseroan masih mencatatkan pertumbuhan pendapatan.

“Kita memang dulu bergantung sekali dengan tekstil. Tapi semenjak 3 tahun yang lalu, kita mengurangi ketergantungan tekstil dengan develop bisnis untuk segmen flexible packaging dan kita mulai masuk ke unit bisnis baru yaitu food packaging yang diharapkan akan menjadi penopang bisnis,” terangnya.  

Berdasarkan data laporan keuangan perseroan per 30 Juni 2020, emiten berkode saham ALDO tersebut mencatatkan penurunan pendapatan sebesar 7,78 persen menjadi Rp518,62 miliar. Dari situ, perseroan juga mencatatkan penurunan laba bersih 18,96 persen menjadi Rp18,37 miliar pada semester pertama tahun ini. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dividen pt alkindo naratama tbk
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top