Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Transaksi Broker Naik, Investor Pintar Manfaatkan Peluang?

Industri keuangan dan pasar modal memandang prospek sebagai suatu peluang, sehingga pemulihan bisnis bertahap diperkirakan dapat meningkatkan pendapatan emiten.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 02 Juli 2020  |  17:11 WIB
Pengunjung melintas di depan papan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (24/6/2020). Bisnis - Abdurachman
Pengunjung melintas di depan papan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (24/6/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA—Jumlah transaksi broker yang menunjukkan tren peningkatan dinilai sebagai sinyal bahwa investor mulai memanfaatkan peluang untuk mendapatkan kesempatan berinvestasi di harga murah seiring kondisi pasar yang mulai pulih.

Direktur CSA Institute Aria Santoso mengatakan pada dasarnya industri keuangan dan pasar modal memang memandang prospek sebagai suatu peluang, sehingga dengan adanya pemulihan bisnis di berbagai bidang secara bertahap, diperkirakan akan ada peningkatan pendapatan dari emiten.

“Kondisi ini dimanfaatkan oleh para investor untuk mendapatkan kesempatan yang baik dari investasi di saat harga murah,” ujarnya kepada Bisnis, Kamis (2/7/2020)

Dia juga memperkirakan pasar modal bakal makin menggeliat di paruh kedua tahun ini. Pasalnya, potensi perbaikan kinerja akan sangat menarik bagi para investor baik domestik maupun asing utk masuk kembali ke pasar modal Indonesia.

Menurutnya, sepanjang semester I/2020 lalu, pada kuartal pertama belum terlihat dampak dari pendemi Covid-19, karena masih banyak emiten pendapatannya masih stabil atau bertumbuh.

“Tapi pemberatnya adalah di kuartal kedua. Sehingga total kinerja secara keuangan di semester pertama menjadi kurang baik,” tutur dia.

Lebih lanjut, Aria mengatakan di semester kedua ini proyeksi pemulihan bisnis di kuartal III/2020 akan lebih baik dari kuartal II/2020, kemudian secara bertahap semakin optimal di kuartal IV.

Namun, karena pemulihan membutuhkan waktu dan secara psikologis dia menilai sektor riil juga tidak langsung bergerak agresif, maka kemungkinan besar di semester kedua membaik terbatas tanpa kinerja yang terlalu ekspansif.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG transaksi saham
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top