Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sempat Terlunta, Akhirnya Tiga Pilar Sejahtera Food (AISA) Rilis Lapkeu 2017

Dalam laporan yang disajikan kembali, PT Tiga Pilar Sejahtera tidak mengkonsolidasikan PT Dunia Pangan dan entitas anaknya. Per 31 Desember 2017 perseroan mencatatkan kerugian Rp5,23 triliun.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 22 Juni 2020  |  12:26 WIB
Manajemen Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) memaparkan hasil RUPS yang digelar di Jakarta, Rabu (26/2/2020). Dari Kiri ke Kanan : Direktur Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk., Charlie Dhungga, Direktur Utama AISA Lim Aun Seng, Komisaris Utama AISA Hengky Koestanto, dan Corporate Secretary AISA Michael Hadylaya. - Ria Theresia Situmorang
Manajemen Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) memaparkan hasil RUPS yang digelar di Jakarta, Rabu (26/2/2020). Dari Kiri ke Kanan : Direktur Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk., Charlie Dhungga, Direktur Utama AISA Lim Aun Seng, Komisaris Utama AISA Hengky Koestanto, dan Corporate Secretary AISA Michael Hadylaya. - Ria Theresia Situmorang

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten konsumer PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) membukukan rugi untuk kinerja tahun 2017 silam. Laporan keuangan tahun 2017 sempat terkatung-katung karena sejumlah persoalan mendera perseroan, mulai isu beras oplosan (Juli 2017), gagal bayar utang (April 2018), polemik dengan manajemen (2018-2019).

Dikutip dari laman keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia, Senin (22/6/2020), perseroan menyajikan kembali laporan keuangan tahun buku 2017 dengan tidak mengkonsolidasi PT Dunia Pangan dan entitas anaknya. 

Hasilnya, per 31 Desember 2017 perseroan mencatatkan rugi yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp5,23 triliun. Padahal, pada tahun sebelumnya, perseroan yang akrab disebut TPS Food tersebut membukukan laba bersih Rp593,47 miliar. 

Adapun, kerugian terutama disebabkan oleh penurunan penjualan bersih sebesar 70,2 persen menjadi Rp1,95 triliun untuk tahun buku 2017. Kendati beban pokok penjualannya menurun 71,36 persen menjadi Rp1,39 triliun, perseroan tidak mampu mengimbangi penurunan pendapatan dengan menekan beban usaha, beban lainnya atau menambah penghasilan lainnya. 

Walhasil, rugi per saham yang dibagikan perseroan pada tahun tersebut adalah Rp1.625,9, berbanding terbalik dari posisi laba per saham tahun sebelumnya sebesar Rp184,39. 

Berdasarkan segmen, produsen snack Taro tersebut mayoritas memperoleh omzet dari penjualan makanan ringan diikuti dengan makanan pokok masing-masing Rp1,36 triliun dan Rp712,92 miliar sebelum dikurangi diskon penjualan. 

Adapun total liabilitas perseroan meningkat pada posisi Rp5,33 triliun, diikuti total ekuitas perseroan yang berada pada posisi minus Rp3,35 triliun akibat dari saldo laba defisit. Hal ini menyebabkan jumlah aset TPS Food menurun drastis 78,58 persen menjadi Rp1,98 triliun untuk tahun buku 2017. 

Dalam surat penjelasan perseroan yang ditandatangani oleh Direktur Utama Hengky Koestanto dan Direktur Charlie Dhungga disebutkan bahwa penurunan aset sebesar Rp7,27 triliun disebabkan oleh penyisihan atas utang tak tertagih, penyisihan atas nilai investasi PT Dunia Pangan seiring dengan putusan pailitnya pada Mei 2019 dan penyesuaian terhadap total aset dengan efek neto diakibatkan tidak adanya dokumen yang memadai. 

Untuk diketahui, BEI mensuspensi saham AISA pada level harga Rp168 sejak 5 Juli 2018. Akibatnya, saham AISA tidak dapat diperdagangkan di seluruh pasar sejak 23 bulan lalu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tiga pilar sejahtera food
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top