Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ikuti Tren Bursa Asia, Kospi Menguat 1,76 Persen

Sepanjang perdagangan hari ini, Kospi bergerak di rentang 1.997,94 - 2.029,89. Indeks yang dibuka di posisi 2.001 itu cenderung menanjak dan berakhir di level 2.029,78 dengan penguatan 1,76 persen.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 26 Mei 2020  |  14:25 WIB
Bursa Saham Korea Selatan. -  Seong Joon Cho / Bloomberg
Bursa Saham Korea Selatan. - Seong Joon Cho / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Korea Selatan menguat seiring dengan tren positif Bursa Asia. Pada penutupan perdagangan Selasa (26/5/2020) Kospi Index naik 1,76 persen.

Dikutip dari Bloomberg, sepanjang perdagangan hari ini, Kospi bergerak di rentang 1.997,94 - 2.029,89. Indeks yang dibuka di posisi 2.001 itu cenderung menanjak dan berakhir di level 2.029,78 dengan penguatan 1,76 persen.

Sepanjang tahun berjalan, Kospi masih melemah 7,64 persen. Setahun terakhir harga berfluktuasi di kisaran 1.439,43 - 2.277,23.

Penguatan Kospi terjadi seiring dengan meningkatnya Bursa Asia, terutama Bursa Jepang yang melonjak 2 persen seiring dengan pembukaan lockdown.

Chief Investment Officer of Core Investments at AXA Investment Managers Chris Iggo mengatakan bahwa dinamika pemulihan ekonomi setelah lockdown untuk memutus mata rantai penyebaran Covid 19 dan pengembangan obat potensial adalah alasan utama pasar menjadi lebih positif.

Investor saat ini tengah mencerna sinyal pembukaan kembali ekonomi dari Jepang, Australia, hingga AS dan memberikan dorongan pada aset berisiko untuk bergerak lebih tinggi.

Untuk diketahui, Pemerintah Jepang telah mengakhiri keadaan darurat nasionalnya pada Senin (25/5/2020), sementara kenaikan dalam ekspektasi bisnis Jerman memberikan secercah harapan lain untuk pasar ekuitas.

Di sisi stimulus, pembuat kebijakan utama Bank Sentral Eropa Francois Villeroy de Galhau mengatakan, ada ruang untuk berinovasi dan bertindak dengan cepat dan kuat yang menandakan itu dapat meningkatkan program pembelian obligasi darurat.

Selain itu, Wakil Perdana Menteri Singapura Heng Swee Keat diperkirakan akan mengumumkan rincian paket stimulus keempat.

“Namun, sentimen-sentimen itu tidak berarti kita harus mengabaikan risiko penyebaran gelombang kedua, pertumbuhan ekonomi yang lemah, dan masalah geopolitik AS-China yang berkepanjangan," ujar Chris seperti dikutip dari Bloomberg, Selasa (26/5/2020).

Ketegangan antara AS dan China tetap menjadi fokus dalam beberapa perdagangan ke depan, setelah China mengecam AS karena menambah 33 entitas China ke daftar hitam perdagangan. Kendati demikian, Negeri Panda itu tidak mengumumkan langkah pembalasan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia bursa global indeks kospi
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top