Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

The Fed Tolak Suku Bunga Negatif, Harga Emas Berbalik Koreksi

Pada perdagangan Kamis (14/5/2020) pukul 12.36 WIB, harga emas spot turun 2,94 poin menjadi US$1.713,34 per troy ounce. Sementara itu, indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap sejumlah mata uang utama naik 0,04 persen atau 0,044 poin menjadi 100,286.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 14 Mei 2020  |  12:49 WIB
Seorang karyawan memegang beberapa butiran emas di Perth Mint Refiner. -  Carla Gottgens / Bloomberg
Seorang karyawan memegang beberapa butiran emas di Perth Mint Refiner. - Carla Gottgens / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Harga emas spot berpotensi turun dalam jangka pendek seiring dengan penolakan Federal Reserve mengambil kebijakan suku bunga negatif.

Pada perdagangan Kamis (14/5/2020) pukul 12.36 WIB, harga emas spot turun 2,94 poin menjadi US$1.713,34 per troy ounce. Adapun, harga emas Comex kontrak Juni 2020 meningkat 0,31 persen atau 5,4 poin menuju US$1.721,8 per troy ounce.

Sementara itu, indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap sejumlah mata uang utama naik 0,04 persen atau 0,044 poin menjadi 100,286.

Analis Monex Investindo Futures Faisyal menyampaikan harga emas berpeluang bergerak turun dalam jangka pendek di tengah sentimen menguatnya dolar AS, setelah Ketua The Fed semalam tidak mengindikasikan adanya suku bunga negatif.

“Namun, penurunan berpotensi terbatas jika pasar kembali mencemaskan outlook perlambatan ekonomi global,” paparnya dalam publikasi riset, Kamis (14/5/2020).

Menurutnya, fokus pasar hari ini akan tertuju ke data klaim tunjangan pengangguran AS yang dirilis pukul 19:30 WIB.

Secara teknikal, selama harga masih berada di atas level US$1.706 yang merupakan level indikator moving average 50 (Garis Biru) di dalam grafik 4 jam, maka harga berpotensi untuk bergerak naik.

Untuk sisi bawahnya, level support terdekat berada di US$1706. Menembus ke bawah dari level tersebut berpotensi memicu penurunan lanjutan ke US$1.695, sebelum menargetkan support kuat di US$1680.

Sementara itu untuk sisi atasnya, level resistan terdekat berada di US$1.722. Tembus ke atas level tersebut berpeluang memicu kenaikan lanjutan ke US$1.732 sebelum menargetkan resistan kuat di US$1.748.

Sebelumnya pada Kamis pagi, harga emas mengalami penguatan seiring dengan pernyataan Federal Reserve yang cenderung khawatir terhadap prospek ekonomi Amerika Serikat.

Dikutip dari Bloomberg, harga emas mengalami penguatan setelah Kepala Federal Reserve Jerome Powell menyampaikan ekonomi AS menghadapi risiko yang belum pernah terjadi sebelumnya akibat virus corona jika pembuat kebijakan fiskal dan moneter tidak mau mengambil risiko.

Namun demikian, Powell masih menentang gagasan penyebaran suku bunga negatif.

"Pemulihan mungkin memakan waktu untuk mengumpulkan momentum, dan berlalunya waktu dapat mengubah masalah likuiditas menjadi masalah solvabilitas," kata Powell Rabu dalam sambutannya pada acara virtual yang diselenggarakan oleh Peterson Institute for International Economics.

"Dukungan fiskal tambahan bisa mahal, tetapi itu bermanfaat jika membantu menghindari kerusakan ekonomi jangka panjang dan membuat kita dengan pemulihan yang lebih kuat."

Powell dan rekan-rekannya tentang penetapan kebijakan rapat Fed (FOMC) telah mengambil langkah dramatis untuk melindungi ekonomi AS selama pandemi corona virus. Mereka telah memotong suku bunga acuannya menjadi hampir nol dan terlibat dalam pembelian obligasi tanpa batas.

Fed juga mulai meluncurkan program pinjaman darurat karena pengangguran AS telah melonjak ke tingkat yang tidak terlihat sejak Depresi Hebat 1930-an.

Di tengah pandangan yang kelam, beberapa investor bertaruh the Fed mungkin akan mengikuti bank sentral lain dalam mengambil suku bunga ke wilayah negatif untuk memacu belanja. Powell mengakui spekulasi itu tetapi mengatakan langkah seperti itu tidak dipertimbangkan.

"Pandangan komite tentang suku bunga negatif benar-benar tidak berubah. Ini bukan sesuatu yang kita lihat," katanya.

"Saya tahu ada penggemar kebijakan ini, tetapi untuk saat ini, ini bukan sesuatu yang kami pertimbangkan. Kami pikir kami memiliki perangkat yang baik, dan itulah yang akan kami gunakan."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas Harga Emas Hari Ini dolar as federal reserve
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top