Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Restrukturisasi, Bunga Surat Utang TPS Food (AISA) Turun Hingga 2 Persen

Surat utang yang sebelumnya memiliki tingkat bunga tetap 10,25 persen hingga 10,55 persen tersebut kini turun signifikan menjadi 2 persen per tahun dengan tanggal jatuh tempo 30 Juni 2029.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 13 Mei 2020  |  18:32 WIB
Manajemen Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) memaparkan hasil RUPS yang digelar di Jakarta, Rabu (26/2/2020). Dari Kiri ke Kanan : Direktur Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk., Charlie Dhungga, Direktur Utama AISA Lim Aun Seng, Komisaris Utama AISA Hengky Koestanto, dan Corporate Secretary AISA Michael Hadylaya. - Ria Theresia Situmorang
Manajemen Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) memaparkan hasil RUPS yang digelar di Jakarta, Rabu (26/2/2020). Dari Kiri ke Kanan : Direktur Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk., Charlie Dhungga, Direktur Utama AISA Lim Aun Seng, Komisaris Utama AISA Hengky Koestanto, dan Corporate Secretary AISA Michael Hadylaya. - Ria Theresia Situmorang

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten konsumer PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk. (AISA) menyanggupi permintaan Bursa Efek Indonesia (BEI) perihal penyampaian informasi terkait restrukturisasi obligasi dan sukuk.

Dikutip dari keterangan perseroan di laman keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (13/5/2020), TPS Food tersebut menyampaikan perubahan struktur obligasi TPS Food I tahun 2013 (AISA 01) bersamaan dengan sukuk ijarah TPS Food I Tahun 2013 (SIAISA01) dan sukuk ijarah TPS Food II tahun 2016 (SIAISA02) yang akan dan telah jatuh tempo.

Surat utang yang sebelumnya memiliki tingkat bunga tetap 10,25 persen hingga 10,55 persen tersebut kini turun signifikan menjadi 2 persen per tahun dengan tanggal jatuh tempo 30 Juni 2029.

Obligasi dan sukuk dengan total nilai pokok Rp2,1 triliun tersebut memiliki tenor 9 tahun dengan periode pembayaran bunga setiap semester atau dikapitalisasi.

Lebih lanjut dilaporkan, TPS Food akan mengkonversikan surat utang ke saham dengan harga yang dipatok Rp200 per lembar saham jika sampai tanggal 30 Juni 2022 perusahaan tidak memiliki kemampuan untuk membayar.

Sehubungan dengan progres penyelesaian laporan keuangan, berdasarkan surat yang disampaikan Direktur Ernest Alto, perseroan juga memperhatikan situasi dan kondisi yang saat ini sangat dipengaruhi pandemi Covid-19 yang berdampak pada ritme kerja dan optimalisasi sumber daya manusia.

“Namun demikian, perseroan tetap berusaha melakukan upaya terbaik agar target pemenuhan kewajiban penyampaian laporan keuangan dapat terpenuhi,” tulis manajemen dalam keterangannya.

Untuk diketahui, saham produsen makanan dengan jenama Taro dan Mie Ayam 2 Telor ini masih disuspensi pada level harga Rp168 per saham oleh BEI sejak 5 Juli 2018. Akibatnya, saham AISA tidak dapat diperdagangkan di seluruh pasar sejak 22 bulan lalu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi tiga pilar sejahtera food
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top