Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wall Street Melonjak 4 Persen Seiring Dengan Berkurangnya Korban Covid-19

Dikutip dari Bloomberg, ketiga alat pengukur ekuitas utama Amerika menguat setelah angka kematian negara bagian New York jatuh untuk pertama kalinya.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 06 April 2020  |  21:34 WIB
Pedagang bekerja di lantai bursa New York Stock Exchange. - Michael Nagle / Bloomberg
Pedagang bekerja di lantai bursa New York Stock Exchange. - Michael Nagle / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat melonjak setelah korban tewas yang dilaporkan di beberapa hot spot virus corona dunia menunjukkan tanda-tanda mereda selama akhir pekan.

Dikutip dari Bloomberg, ketiga alat pengukur ekuitas utama Amerika menguat setelah angka kematian negara bagian New York jatuh untuk pertama kalinya. Di sisi lain, Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Minggu bahwa ia melihat tanda-tanda pandemi mulai mendatar.

Indeks S&P 500 naik 4 persen menjadi 2.586,96 pada pukul 9:46 waktu New York, tertinggi dalam seminggu terakhir. Dow Jones Industrial Average meningkat 4,2 persen menjadi 21.927,93, dan Indeks Nasdaq Composite naik 3,8 persen menjadi 7,654.81, kenaikan terbesar dalam lebih dari seminggu.

Sementara itu, MSCI All-Country World Index meningkat 3,6 persen menjadi 440,69, kenaikan terbesar dalam lebih dari seminggu.

Indeks Stoxx Europe 600 juga melonjak setelah Italia dan Spanyol mengatakan mereka memiliki kematian paling sedikit dalam lebih dari dua minggu, serta Jerman dan Prancis melaporkan angka terendah dalam beberapa hari.

"Anda tidak dapat mengatakan bahwa kondisi pasti membaik, tetapi tampaknya itu adalah pertanda baik," kata Mark Heppenstall, kepala investasi di Penn Mutual Asset Management, yang mengelola dana hingga $ 28 miliar.

Menurutnya, nada optimis di pasar masih tetap terbagi di antara para investor. Dalam pandangan bullish, sejumlah stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sekarang memperlambat tingkat kematian di beberapa negara besar, memberikan dampak positif.

Adapun, pandangan bearish investor karena mengkhawatirkan penyebaran penyakit yang berkelanjutan, data ekonomi yang suram, dan meningkatnya biaya perusahaan dari pandemi dan penutupan berikutnya.

“Untuk saat ini pasar kemungkinan akan tetap menjadi sandera pada berita tentang berapa lama untuk 'kembali ke bisnis' dan 'kehidupan yang baik.' 'John Stoltzfus, kepala strategi investasi di Oppenheimer & Co.,

"Kami melihat pasar melanjutkan perdagangan dengan kombinasi rasa takut, faktor teknis, dan harapan menyedihkan dengan fundamental yang diselimuti oleh ketidakpastian yang ditimbulkan oleh virus berbahaya."

Di tempat lain, minyak mentah memangkas penurunan sebanyak 11 persen meskipun tetap lebih rendah karena ketidakpastian berputar-putar atas usulan pertemuan produsen top dunia. Pound berfluktuasi sebelum berbalik lebih tinggi bahkan ketika Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dirawat di rumah sakit untuk tes setelah menderita virus corona selama 10 hari.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top