Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sritex (SRIL) Kewalahan Penuhi Permintaan Masker Non-Medis

Sritex membuat masker nonmedis agar masyarakat tidak memborong masker medis yang sebetulnya lebih dibutuhkan oleh pekerja medis.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 21 Maret 2020  |  16:37 WIB
Sritex
Sritex

Bisnis.com, JAKARTA - PT Sri Rejeki Isman Tbk. (Sritex) kebanjiran permintaan masker nonmedis yang diproduksi khusus untuk membantu memenuhi kebutuhan masker di dalam negeri yang melonjak akibat masifnya penyebaran virus corona jenis baru atau Covid-19.

Corporate Secretary Sritex Joy Citradewi tak menampik bahwa pihaknya kewalahan memenuhi permintaan masker yang dibanderol dengan harga Rp5.500 per buah dengan minimum pemesanan 1000 buah itu. Dengan kata lain pemesanan minimum bernilai Rp5,5 juta untuk seribu masker.

"Banyak sekali yang belum bisa kami layani. Kami tidak tahu berapa total antreannya. Tetapi yang jelas telepon tidak berhenti," katanya ketika dihubungi oleh Bisnis pada Sabtu (21/3/2020).

Sebagai catatan, perusahaan yang dengan kode emiten SRIL itu menyiapkan lima nomor telepon untuk melayani pertanyaan dan pemesanan. Bisnis sempat mencoba menghubungi lima nomor tersebut, semuanya aktif tetapi gagal terhubung lantaran sibuk atau sedang menerima panggilan lain.

Joy menjelaskan permintaan masker datang dari pihak swasta. Selain masker, Sritex juga menerima pesanan alat perlindungan diri (APD) atau baju pelindung (coverall) dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

"Kami lebih baik tidak disclose dulu, salah satunya yang sudah disclose mungkin BNPB, dari pihak mereka pernah mengumumkan juga [pemesanan coverall]," ungkapnya.

Seperti diketahui Sritex baru saja meluncurkan masker non-medis yang bisa dicuci dan digunakan kembali. Masker tersebut itu terdiri dari dua lapisan kain anti bakteri dan anti air. Perusahaan yang berbasis di Sukoharjo, Jawa Tengah itu mengkhususkan pembuatan masker untuk kalangan nonmedis agar di tengah situasi ini masyarakat tidak berebut stok masker dengan pekerja medis.

"Masker nonmedis anti microbial dan anti air menggunakan bahan kain yang aman dan nyaman digunakan. Masker ini dapat dicuci dan dipakai ulang dengan cara pencucian seperti yang sudah dianjurkan," tulis Sritex dalam unggahan di media sosial Instagram, Sabtu (21/3/2020).

Adapun cara pencucian yang dimaksud adalah dengan air bersuhu maksimal 40 derajat celcius, tanpa menggunakan pemutih, dan disetrika dengan tingkat menengah.

Catatan Redaksi

Redaksi memperbaiki alinea kelima karena ada koreksi dari pihak narasumber. Pernyataan BNPB memesan masker Sritex dikoreksi menjadi BNPB memesan baju pelindung (coverall).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bnpb sritex Virus Corona
Editor : Rivki Maulana
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top