Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kinerja Reksa Dana Masih dalam Tekanan

Hanya reksa dana pasar uang yang mencetak pertumbuhan hingga 13 Maret 2020.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 16 Maret 2020  |  17:57 WIB
ILUSTRASI REKSA DANA. Bisnis - Himawan L Nugraha
ILUSTRASI REKSA DANA. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Seiring tren pelemahan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada pekan lalu, kinerja reksa dana juga mencetak imbal hasil negatif. Kinerja reksa dana hingga 13 Maret 2020 merupakan yang terdalam secara year to date.

Laporan mingguan Infovesta, kinerja reksa dana saham yang tercermin pada Infovesta Equity Fund Index  mencatat hasil negatif pada penutupan pekan lalu yaitu sebesar 9,51 persen. 

Infovesta menyebut penurunan yang cukup tajam ini tak lain dipengaruhi oleh kejatuhan IHSG yang pada 6 s.d. 13 Maret 2020 terkoreksi -10,75%. Pekan lalu, Bursa Efek Indonesia bahkan menyetop perdagangan sementara hingga dua kali.

“Penurunan kinerja Reksa Dana di Indonesia dikhawatirkan masih dapat berlanjut selama penyebaran Covid-19 terus berlangsung,” tulis Infovesta dalam laporan yang dikutip dikutip Bisnis, Senin (16/3/2020).

Namun, kinerja reksa dana diyakini bakal pulih bila penyebaran virus corona mulai berangsur mereda. Saat itu terjadi, kepanikan investor mulai hilang dan bakal kembali percaya diri untuk berinvestasi di pasar modal.

Sementara itu kinerja reksa dana campuran dan reksa dana pendapatan tetap yang tergambar dalam Infovesta Balanced Index dan Infovesta Fixed Income juga kompak  mencatat koreksi masing-masing sebesar 6,67 persen dan 2,2 persen.

Hal ini sejalan dengan obligasi pemerintah yang tercatat turun sebesar 1,87 persen, serta obligasi korporasi yang naik sebesar 0,09 persen.

Adapun kinerja reksa dana pasar uang yang digambarkan dalam Infovesta Money Market Fund Index masih menjadi satu-satunya jenis reksa dana yang mengalami pertumbuhan,, yakni sebesar 0,05 persen.

Jika dilihat sejak awal tahun hingga saat ini, hampir semua imbal hasil reksa dana menunjukkan tren penurunan, kecuali reksa dana pasar uang. Return jenis reksa dana saham tercatat paling parah yakni negatif -21,75 persen.

Adapun kinerja reksa dana campuran telah turun 12,73 persen. Di sisi lain reksa dana pendapatan tetap dan reksa dana pasar uang sama-sama tercatat positif yakni  0,34 persen dan 0,95 persen secara year to date.

Kendati demikian, meski dalam periode sejak awal tahun hingga 13 Maret 2020 reksa dana pendapatan tetap masih mencatatkan return yang positif, reksa dana jenis ini mulai menunjukkan tren penurunan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG reksa dana Virus Corona
Editor : Rivki Maulana
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top