Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wah! Kapitalisasi 5 Raksasa Teknologi Dunia Amblas Rp6.145 Triliun

Merosotnya kapitalisasi lima saham perusahaan teknologi itu hampir tiga kali lipat dari pendapatan negara Republik Indonesia yang diproyeksi pada 2020 sebesar Rp2.233,2 triliun.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 13 Maret 2020  |  17:18 WIB
Presiden dan CEO Amazon, sekaligus pemilik The Washington Post, Jeff Bezos berbicara di acara Milestone Celebration Dinner yang digelar Economic Club of Washington DC di Washington, AS, Kamis (13/9). - Reuters/Joshua Roberts
Presiden dan CEO Amazon, sekaligus pemilik The Washington Post, Jeff Bezos berbicara di acara Milestone Celebration Dinner yang digelar Economic Club of Washington DC di Washington, AS, Kamis (13/9). - Reuters/Joshua Roberts

Bisnis.com, JAKARTA – Kapitalisasi lima saham perusahaan teknologi terbesar di Amerika Serikat terkikis hingga US$415,8 miliar atau Rp6.145,52 triliun (kurs Rp14.780 per dolar Amerika Serikat) menyusul anjloknya bursa saham di tengah kekhawatiran terhadap penyebaran virus corona.

Merosotnya kapitalisasi lima saham perusahaan teknologi itu hampir tiga kali lipat dari pendapatan negara Republik Indonesia yang diproyeksi pada 2020 sebesar Rp2.233,2 triliun.

Berdasarkan data Bloomberg, saham Apple Inc. ditutup jatuh 9,88 persen, sedangkan Facebook Inc turun 9,26 persen, saham Alphabet Inc turun 8,27 persen, Amazon.com Inc, anjlok 7,91 persen, dan saham Microsoft Corp anjlok 9,48 persen.

Padahal, kelima saham tersebut menjadi pendorong utama untuk reli Wall Street yang mendorong indeks S&P 500 ke rekor tertinggi barunya bulan lalu.

Kejatuhan saham tersebut terjadi di tengah aksi jual terbesar sejak peristiwa Black Monday tahun 1987 silam. Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup anjlok 9,99 persen atau 2.352,6 poin ke level 21.200,62.

Tak jauh berbeda, indeks S&P 500 ditutup anjlok 9,51 persen atau 269,74 poin ke level 2.480,64 setelah dibuka melemah 4,03 persen. Sementara itu, indeks Nasdaq Composite melemah 9,43 persen atau 750,25 poin ke posisi 7.201,80.

Saham sektor teknologi menjadi salah satu yang paling terpukul dalam aksi jual pasar, dengan para investor resah atas dampak virus corona terhadap permintaan dan rantai pasokan.

Pelemahan berlanjut pada hari Kamis setelah pidato dari Presiden Donald Trump gagal meredakan kekhawatiran terhadap tanggapan pemerintah terhadap wabah tersebut.

Dilansir Bloomberg, Presiden Donald Trump akhirnya menawarkan beberapa upaya stimulus fiskal, tetapi langkah-langkah tersebut direspon datar.

Bahkan rencana yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Federal Reserve untuk membeli obligasi senilai US$5 triliun tidak dapat meredakan kekhawatiran investor yang bingung dengan meningkatnya kemungkinan bahwa virus corona (Covid-19) akan menjerumuskan ekonomi global ke dalam resesi.

Saat ini investor mencoba menebak efektivitas upaya pembuat kebijakan untuk membatasi kerusakan ekonomi, dengan larangan perjalanan Trump dan langkah-langkah fiskal gagal menarik investor. Sentimen semakin teredam oleh larangan pertemuan publik di AS dan penghentian liga olahraga profesional di sejumlah negara.

“Pasar sepertinya membutuhkan lebih banyak. Lebih banyak inovasi dari bank sentral, lebih banyak bantuan yang ditargetkan untuk bagian ekonomi yang paling rentan , serta tindakan dari otoritas fiskal untuk menghentikan guncangan agar tidak berkembang menjadi krisis yang lebih lama, ”kata Seema Shah, analis investasi global Principal Global Investor, seperti dikutip Bloomberg.

Tekanan dari dampak virus corona telah mengusir dua saham di atas dari klub tiga belas digit, atau saham dengan kapitalisasi pasar di atas US$1 triliun. Amazon.com Inc. dan Alphabet Inc. sempat menguat di atas US$1 triliun awal tahun ini tetapi turun kembali pada akhir Februari.

Saat ini, kapitalisasi pasar Amazon turun US71,81 miliar menjadi sekitar US$834,6 miliar, sedangkan kapitalisasi pasar Alphabet anjlok US$69,07 miliar menjadi US$766,26 miliar.

Sementara itu, kapitalisasi saham Apple Inc. turun US$119 miliar menjadi US$1,086 triliun, sedangkan kapitalisasi Microsoft Corp turun US$111 miliar ke US$1,058 triliun. Adapun Facebok Inc. anjlok US$44,95 miliar menjadi US$440,31 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street amazon.com
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top