Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Efek (BEI) Berpeluang Terapkan ARA Asimetris Jika…

Otoritas bursa bakal mengambil langkah tegas berupa ARA asimetris bila pasar terus menunjukkan penurunan.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 02 Maret 2020  |  16:08 WIB
Direktur Independen PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk (GOOD) Rudy Brigianto (dari kiri), berbincang dengan Direktur Fransiskus Johny, Komisaris Utama Sudhamek Agoeng Soenjoto, Direktur Utama Hardianto Atmadja, dan Direktur PT Bursa Efek Indonesia Laksono Widito Widodo, di sela-sela pembukaan perdagangan saham di Jakarta, Rabu (10/10/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Direktur Independen PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk (GOOD) Rudy Brigianto (dari kiri), berbincang dengan Direktur Fransiskus Johny, Komisaris Utama Sudhamek Agoeng Soenjoto, Direktur Utama Hardianto Atmadja, dan Direktur PT Bursa Efek Indonesia Laksono Widito Widodo, di sela-sela pembukaan perdagangan saham di Jakarta, Rabu (10/10/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia (BEI) berkemungkinan memberlakukan Auto Reject Atas (ARA) asimetris bila pasar terus menunjukkan penurunan atau downtrend.

Direktur Perdagangan dan Pengaturan Anggota Bursa BEI Laksono W. Widodo mengatakan otoritas bursa bakal mengambil langkah tegas berupa ARA asimetris bila pasar terus menunjukkan penurunan.

ARA asimetris yang dia maksud adalah tidak seimbangnya antara batas atas peningkatan dan penurunan. Misalnya, harga saham suatu emiten diperkenankan naik sampai 35 persen tapi tidak dibiarkan turun lebih dari 10 persen.

Regulasi seperti ini pernah dilakukan pada periode 2015 sampai dengan 2016. Namun, untuk saat ini Laksono mengatakan batas atas dan bawahnya belum ditentukan.

“Batas atas dan bawah belum ditentukan bisa 10 persen, 15 persen atau 5 persen. Saat ini kami masih melihat kondisi pasar domestik dan regional. Kami tidak ingin, menjadi yang berbeda diantara yang lain,” katanya pada Senin (2/3/2020).

Berdasarkan catatan Bisnis.com, dalam kebijakan auto rejection simetris, batas atas dan batas bawah memiliki besaran yang sama di setiap fraksi harga.

Perinciannya, kelompok harga saham di rentang Rp50-Rp200 memiliki batas atas dan batas bawah 35 persen, rentang harga Rp200-Rp5.000 berbatas atas dan berbatas bawah 25 persen, dan rentang harga di atas Rp5.000 memiliki batas atas dan batas bawah sebesar 20 persen.

Laksono mengatakan kebijakan ARA asimetris bakal diambil bila kebijakan pelarangan short selling atau jual cepat tidak berpengaruh banyak. Menurutnya, secara fundamental banyak saham-saham yang kini diperdagangkan dengan murah.

Laksono pun optimistis pasar akan kembali rebound. Untuk saat ini, lanjutnya, otoritas masih melakukan perbandingan pasar domestik dengan Thailand dan Malaysia.

“Paling dekat langkah yang akan kami ambil adalah ARA asimetris bila itu perlu. Langkah short sell kami ambil untuk memperingati pasar,” katanya.

Laksono mengakui bila pelarangan short sell tidak berdampak signifikan terhadap pasar. Namun, itu adalah peringatan dini yang diambil supaya pasar tidak semakin keruh.

Pada perdagangan sesi II pukul 15.22, IHSG terkoreksi 0,97 persen atau 51 poin ke level 5.400. Transaksi tercatat sebesar Rp5,06 triliun dengan frekuensi sebanyak 443.412 kali. Adapun jumlah saham yang diperdagangkan mencapai 5,17 miliar saham.

Selama tahun berjalan, IHSG sudah terkoreksi 16,92 persen sedangkan dalam sepekan terakhir sudah menurun 7,04 persen.

Berdasarkan catatan BEI, penurunan IHSG seiring dengan pemerosotan bursa Asean, seperti Filipina, Vietnam, Singapura dan Malaysia dengan penurunan mingguan masing-masing sebesar 7,9 persen, 5,45 persen, 5,34 persen, dan 3,17 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bei auto rejection
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top