Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PT Timah (TINS) Geser Yunnan Tin Jadi Produsen Timah Terbesar Dunia

PT Timah Tbk. berhasil merebut gelar Yunnan Tin Co, perusahaan asal China, sebagai produsen timah olahan terbesar di dunia.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 16 Februari 2020  |  16:37 WIB
Jajaran Komisaris dan Direksi baru PT Timah Tbk. setelah Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Senin (10/2/2020) di Jakarta. - Bisnis / Finna U. Ulfah
Jajaran Komisaris dan Direksi baru PT Timah Tbk. setelah Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Senin (10/2/2020) di Jakarta. - Bisnis / Finna U. Ulfah

Bisnis.com, JAKARTA - PT Timah Tbk. (TINS) berhasil merebut gelar Yunnan Tin Co, perusahaan asal China, sebagai produsen timah olahan terbesar di dunia.

Berdasarkan data International Tin Association (ITA), produksi timah olahan PT Timah Tbk. sepanjang 2019 naik signifikan sebesar 128,7 persen menjadi 76.400 ton dari produksi tahun sebelumnya hanya sebesar 33.400 ton.

Peningkatan tersebut berhasil membuat emiten dengan kode saham TINS itu menggeser posisi Yunnan Tin yang semula menjadi produsen timah olahan terbesar dunia menjadi ke peringkat kedua. Pada 2019, Yunnan Tin hanya memproduksi 72.000 timah, turun 7,5 persen dari capaian tahun sebelumnya sebesar 77.800 ton.

Baca Juga : TINS Gesit Ekspansi

“Kenaikan produksi timah olahan oleh PT Timah Tbk karena perusaahan itu telah menggandakan produksi seiring dengan diberlakukannya peraturan ekspor dari Indonesia,” tulis ITA seperti dikutip dalam publikasi riset terbarunya, Minggu (16/2/2020).

Aturan ekspor Indonesia tersebut antara lain aturan Competent Person Indonesia (CPI) yang wajib dimiliki setiap smelter sebagai upaya penataan tambang dan kepastian asal-usul bahan baku mineral.

Nantinya, setiap sumber daya dan cadangan harus diverifikasi terlebih dahulu oleh CP terkait sebelum akhirnya dapat memproses Rencana Kerja dan Anggaran Biaya (RKAB). Akibat aturan tersebut, pada tahun lalu banyak smelter swasta dalam negeri terhambat untuk melakukan produksi.

Dalam kesempatan yang terpisah, PT Timah Tbk. menargetkan target produksi pada tahun ini naik 5 persen dari realisasi produksi tahun lalu, dengan syarat tren pergerakan harga timah pada tahun ini menunjukkan kenaikan.

Sekretaris Perusahaan PT Timah Abdullah Umar mengatakan bahwa tahun ini pihaknya akan cenderung wait and see terlebih dahulu untuk memutuskan target produksi timah pada tahun ini, menanti perkembangan tren harga timah pada tahun ini.

“Kami akan targetkan [produksi] naik sedikit sekitar 5 persen, tetapi akan menunggu bagaimana tren harga pada tahun ini terlebih dahulu. Kami tidak bisa mengontrol harga, tetapi kami bisa maintain dengan mengatur jumlah yang kita produksi,” ujar Umar beberapa waktu lalu.

Berdasarkan data Bloomberg, pada perdagangan Jumat (14/2/2020), harga timah di bursa London melemah 0,39 persen ke level US$16.525 per ton. Sepanjang tahun berjalan, harga timah telah terkoreksi 2,5 persen.

 

PRODUKSI DUNIA

Di sisi lain, secara keseluruhan produksi timah olahan dunia sepanjang 2019 hanya sebesar 334.400 ton, melemah 6,6% dibandingkan dengan produksi 2018.

Di China, pada tahun lalu mayoritas smelter memberlakukan pemangkasan produksi, dengan total produksi timah murni China sepanjang 2019 turun hampir 11%. Tidak hanya Yunnan Tin, produsen timah asal China lainnya seperti Yunnan Chengfeng dan Guangxi China Tin telah mengurangi output masing-masing hampir 17% dan 11%. 

Sementara itu, produksi timah Amerika Selatan meningkat pada 2019 karena peningkatan pada operasional tambang milik Minsur di Peru dan EM Vinto. Menurut Minsur, kadar tambang yang lebih tinggi dan pemulihan produksi di smelter Pisco Pera telah membuat perusahaan dapat meningkatkan produksi.

Adapun, di Eropa, output dari perusahaan timah Metallo stabil meskipun produksi di wilayah tersebut secara keseluruhan meningkat 2%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt timah tbk
Editor : Hafiyyan
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top