Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Garuda Indonesia (GIAA) Rombak Pengurus, Orang CT Dapat 3 Kursi

Jajaran komisaris dan direksi Garuda Indonesia turut diisi oleh tiga orang yang memiliki keterkaitan dengan Trans Corp, yakni Chairal Tanjung, Peter F. Gontha, dan Dony Oskaria.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 22 Januari 2020  |  17:36 WIB
Teknisi beraktivitas di dekat pesawat Boeing 737 Max 8 milik Garuda Indonesia, di Garuda Maintenance Facility AeroAsia, bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (13/3/2019). - Reuters/Willy Kurniawan
Teknisi beraktivitas di dekat pesawat Boeing 737 Max 8 milik Garuda Indonesia, di Garuda Maintenance Facility AeroAsia, bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (13/3/2019). - Reuters/Willy Kurniawan

Bisnis.com, TANGERANG - PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. telah merampungkan susunan manajemen baru. Tiga orang perwakilan dari Trans Corp menduduki posisi petinggi perseroan.

Seusai rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) yang digelar pada hari ini, Rabu (22/1/2020), terdapat tiga nama yang memiliki latar belakang yang terkait dengan Trans Corp menempati jajaran komisaris dan direksi Garuda Indonesia.

Chairal Tanjung didapuk sebagai wakil komisaris utama setelah sebelumnya menjabat sebagai komisaris di Garuda Indonesia yang berlatar belakang dari CT Corp. Adik dari pengusaha Chairul Tanjung itu pernah menduduki kursi finance manager dan direktur di CT Corp.

Sementara itu, Peter F. Gontha ditunjuk sebagai Komisaris Garuda Indonesia yang efektif per 22 Januari 2019. Sebelumnya, Peter tercatat sebagai Chairman TransVision Indonesia sejak 2018.

Selanjutnya, pada jajaran direksi, Dony Oskaria menempati posisi Wakil Direktur Utama Garuda Indonesia. Dony tercatat pernah menjabat sebagai Komisaris Citilink dan CEO Hospitality & Entertainment CT Corp sejak 2014.

Penunjukkan sosok manajemen baru merupakan usulan dari pemegang saham Seri-A atau yang disebut juga saham dwiwarna dan telah disetujui oleh 90,34% dari total keseluruhan pemegang saham Garuda Indonesia.

Sekadar informasi, pada saat ini Trans Corp menggenggam kepemilikan saham di perusahaan maskapai penerbangan pelat merah tersebut melalui PT Trans Airways dengan porsi kepemilikan saham sebesar 6,63 miliar saham atau 25,61%.

Trans Airways menjadi investor GIAA setelah memborong saham  Garuda Indonesia dari tiga sekuritas yang berperan menjadi underwriter dalam initial public offering (IPO), yaitu PT Mandiri Sekuritas, PT Bahana Securities, serta PT Danareksa Sekuritas.

Trans Airways membeli sebanyak 10,88% saham GIAA yang dijual dengan harga Rp620 per saham pada 2012. Harga tersebut lebih rendah daripada harga jual saat IPO, yaitu Rp750 per saham.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

garuda indonesia chairul tanjung
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top