Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Minyak Terangkat oleh Ketegangan Timur Tengah dan Penurunan Stok

Harga patokan minyak AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Februari naik 12 sen menjadi 61,18 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Januari 2020  |  08:55 WIB
Pangkalan minyak terapung Kaombo Norte terlihat dari helikopter di lepas pantai Angola, 8 November 2018. - REUTERS/Stephen Eisenhammer
Pangkalan minyak terapung Kaombo Norte terlihat dari helikopter di lepas pantai Angola, 8 November 2018. - REUTERS/Stephen Eisenhammer

Bisnis.com, NEW YORK – Harga minyak mentah naik pada penutupan perdagangan Kamis (2/1) waktu setempat setelah data menunjukkan penurunan mingguan yang besar dalam stok minyak mentah Amerika Serikat (AS).

Harga patokan minyak AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Februari naik 12 sen menjadi 61,18 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Sementara itu, harga patokan internasional, minyak mentah Brent untuk pengiriman Maret naik 25 sen menjadi ditutup pada 66,25 dolar per barel di London ICE Futures Exchange.

Persediaan minyak mentah AS turun 7,8 juta barel dalam pekan yang berakhir 27 Desember, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 3,2 juta barel, data dari American Petroleum Institute menunjukkan pada hari Selasa.

Data resmi dari Administrasi Informasi Energi AS akan dirilis pada hari Jumat.

Harga minyak yang naik juga dipicu ketegangan di Timur Tengah yang sedang berlangsung.

Baca Juga : Harga Emas Hari Ini

Menteri Pertahanan AS Mark Esper mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat akan segera mengirim sekitar 750 tentara ke Timur Tengah, sebuah langkah yang diambil beberapa jam setelah para demonstran menyerbu Kedutaan Besar AS di Baghdad, Irak.

Pasukan AS selama akhir pekan menyerang lima lokasi di Irak dan Suriah yang dikendalikan oleh paramiliter Irak Kata'ib Hezbollah (KH) atau Brigade Hezbollah, sebagai balasan serangan baru-baru ini terhadap pasukan AS.di Irak, yang memicu respons kuat dari Irak dan Suriah. Iran telah membantah peran dalam serangan baru-baru ini terhadap pasukan AS di Irak.

Para pedagang bertaruh ketegangan di Timur Tengah itu akan memperlambat ekspor di wilayah kaya minyak, kata para pakar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga minyak mentah Harga Minyak

Sumber : Antara

Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top