Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AS dan Prancis Bantu Saudi Tingkatkan Keamanan Minyak

Lebih dari 2 bulan setelah serangan terbesar pada fasilitas minyak Saudi, Riyadh dan Washington belum memberikan bukti konkret yang menghubungkan Iran dengan serangan itu
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 25 November 2019  |  07:14 WIB
Seorang pegawai mengenakan helm Saudi Aramco di salah satu fasilitas milik perusahaan minyak itu di Abqaiq, Arab Saudi, Sabtu (12/10/2019). - Reuters/Maxim Shemetov
Seorang pegawai mengenakan helm Saudi Aramco di salah satu fasilitas milik perusahaan minyak itu di Abqaiq, Arab Saudi, Sabtu (12/10/2019). - Reuters/Maxim Shemetov

Bisnis.com, JAKARTA – Amerika Serikat dan Prancis meningkatkan sistem radar Arab Saudi, seiring serangan drone dan rudal jelajah yang melumpuhkan  infrastruktur minyak Saudi pada September lalu.

Kepala Komando Sentral AS dan menteri pertahanan Prancis, yang negaranya telah mengambil pendekatan yang berbeda terhadap Iran, juga memuji sejumlah misi maritim rivalnya itu untuk melindungi perairan Teluk di forum keamanan Bahrain pada Sabtu (23/11) waktu setempat.

Lebih dari 2 bulan setelah serangan terbesar pada fasilitas minyak Saudi, Riyadh dan Washington belum memberikan bukti konkret yang menghubungkan Iran dengan serangan itu. Sementara itu, Arab Saudi telah memberikan beberapa detail tentang bagaimana mereka mengatasi celah dalam pertahanan udara.

Teheran membantah terlibat dalam serangan yang pada awalnya mengurangi separuh produksi minyak mentah Saudi, serta membuat Amerika Serikat mengirim ribuan tentara dan perangkat keras militer ke kerajaan itu.

“Kami terus memperbaiki informasi tentang serangan terhadap [perusahaan minyak negara Saudi] Aramco dan itu akan dirilis terutama melalui Saudi,” kata Jenderal Kenneth McKenzie, yang mengawasi operasi di Timur Tengah dan Asia Selatan dikutip dari Reuters, Minggu (24/11/2019).

Dia mengatakan, pihaknya bekerja sama dengan Saudi untuk meningkatkan jaringan sistem keamanan. “Itu akan membuat mereka lebih mampu bertahan melawan ancaman semacam ini,” katanya kepada wartawan.

Baca Juga : Harga Emas Hari Ini

McKenzie mengatakan, meningkatkan kehadiran militer AS di Pangkalan Udara Pangeran Sultan di selatan Riyadh, selain pangkalan besar di Qatar dan Bahrain, akan mempersulit kemampuan musuh untuk menargetkan serangan ke negara tersebut.

Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly mengatakan, Paris secara terpisah mengirim Riyadh paket peralatan canggih, termasuk radar, untuk menghadapi serangan udara.

“Ini akan berada di Arab Saudi dalam beberapa hari mendatang sehingga akan beroperasi sangat, sangat cepat. Tetapi ada analisis yang harus dilakukan untuk mengidentifikasi dengan lebih baik bagaimana mengisi kesenjangan,” katanya kemudian kepada wartawan.

Sementara itu, serangan pada 14 September tersebut meningkatkan ketegangan regional setelah serangan terhadap tanker di perairan Teluk dan aset energi Saudi lainnya.

Menteri Luar Negeri Saudi untuk Urusan Luar Negeri Adel al-Jubeir mengataka, Riyadh sedang berkonsultasi dengan sekutunya tentang tindakan apa yang akan diambil terhadap Iran setelah penyelidikan berakhir. Namun, dia tidak memberi jangka waktu.

Sementara itu, perhelatan tersebut sebagian besar berfokus pada ancaman Iran. Hal ini menggarisbawahi perbedaan antara sekutu Barat mengenai bagaimana berurusan dengan Iran, sejak Amerika Serikat mundur dari pakta nuklir internasional 2015.

Prancis ingin menyelamatkan perjanjian itu, yang ditentang Arab Saudi dan negara-negara Teluk sekutu AS lainnya karena gagal menangani program rudal balistik Iran.

“Kami telah melihat pelepasan AS yang disengaja secara bertahap dan disengaja,” kata Parly.

Dia mengatakan sudah waktunya untuk menemukan kembali pencegahan. Menurutnya upaya Prancis untuk membentuk misi maritim yang dipimpin Eropa, yang tidak terkait dengan kampanye tekanan maksimum AS di Iran, untuk membantu menenangkan amarah.

Hanya Albania, Australia, Bahrain, Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Inggris yang sejauh ini bergabung dengan Konstruksi Keamanan Maritim Internasional (IMSC) yang dipimpin AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak arab saudi
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top