IHSG Dibuka Naik 0,16 Persen Pagi Ini

Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibuka naik 0,16 persen atau 9,77 poin di level 6.273,92 pada perdagangan hari ini.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 06 November 2019  |  09:14 WIB
IHSG Dibuka Naik 0,16 Persen Pagi Ini
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (18/10/2019). - Antara/Nova Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA - Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibuka naik 0,16 persen atau 9,77 poin di level 6.273,92 pada perdagangan hari ini.

Profindo Sekuritas memperkirakan indeks masih akan bergerak menguat namun terbatas dengan rentang pergerakan 6.248-6.300, pascaberakhir menguat tajam pada perdagangan kemarin. 

Penguatan IHSG didorong oleh data PDB kuartal III yang lebih tinggi dari estimasi.

Sementara itu, Valbury Sekuritas menyebutkan perkiraan saham kawasan Asia potensial terkoreksi pada hari ini, salah satunya dipicu ketidakpastian pertemuan Cina - AS untuk membahas perdagangan.

Sentimen pasar regional ini bisa terdampak bagi IHSG yang rawan terkoreksi pada perdagangan hari ini. Disamping itu katalis positif dari internal juga terbilang terbatas.

IHSG ditutup menguat 1,36 persen atau 83,81 poin ke level 6.264,15 pada akhir perdagangan hari ini, setelah dibuka naik 0,39 persen atau 24,09 poin di posisi 6.204,44.

Pada perdagangan Senin (4/11), IHSG mengakhiri pergerakannya di level 6.180,34 dengan pelemahan 0,43 persen atau 26,85 poin, koreksi hari perdagangan ketiga berturut-turut.

Seluruh sembilan sektor menetap di zona hijau, dipimpin oleh sektor pertanian yang menguat 1,98 persen dan disusul sektor aneka industri yang naik 1,96 persen.

Sebanyak 236 saham menguat, 194 saham melemah, dan 229 saham stagnan dari 659 saham yang diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi kuartal III/2019 sebesar 5,02 persen secara tahunan.

Pertumbuhan ekonomi secara kuartalan masih tumbuh 3,06 persen. Adapun secara kumulatif masih tumbuh 5,04 persen.

“Ini masih tidak terlalu curam dibandingkan negara maju dan negara berkembang lain di tengah perang dagang,” ujar Kepala BPS Suhariyanto di Kantor BPS, Selasa (5/11/2019).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
IHSG

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top