Lelang 7 Seri SUN, Target Indikatif Ditetapkan Rp15 Triliun

Target indikatif yang dipatok pemerintah dalam proses lelang kali ini Rp15 triliun dan target maksimalnya senilai Rp30 triliun.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 21 Mei 2019  |  11:19 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah kembali melelang Surat Utang Negara (SUN) dengan tujuh seri yang ditawarkan. Langkah ini dilakukan untuk memenuhi target pembiayaan dalam APBN 2019 pada 21 Mei 2019.

Proses pelelangan akan dibuka pada pukul 10:00-12:00 WIB dengan tanggal setelmen Kamis (23/5/2019). Target indikatif yang dipatok pemerintah dalam proses lelang kali ini Rp15 triliun dan target maksimalnya senilai Rp30 triliun.

Penjualan SUN akan dilaksanakan dengan menggunakan sistem pelelangan yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia (BI). Lelang bersifat terbuka dan menggunakan metode harga beragam.

Pemenang lelang yang mengajukan penawaran pembelian kompetitif akan membayar sesuai dengan yield yang diajukan. Sedangkan pemenang lelang yang mengajukan penawaran pembelian non-kompetitif akan membayar sesuai dengan yield rata-rata tertimbang dari penawaran pembelian kompetitif yang dinyatakan menang.

"Pemerintah memiliki hak untuk menjual ketujuh seri SUN tersebut lebih besar atau lebih kecil dari jumlah indikatif yang ditentukan. SUN yang akan dilelang mempunyai nominal per unit sebesar Rp1 juta," tulis keterangan resmi Kementerian Keuangan, Selasa (21/5/2019).

Adapun SUN yang ditawarkan hari ini terdiri dari dua jenis yakni Surat Perbendaharaan Negara (SPN) dan Obligasi Negara (ON) dengan total keseluruhan sebanyak tujuh seri.

Untuk SPN, seri yang ditawarkan adalah SPN03190823 dan SPN12200213 dengan tanggal jatuh tempo masing-masing 22 Agustus 2019 dan 13 Februari 2020, tingkat kupon diskonto, dan maksimal alokasi pembelian sebesar 50 persen dari yang dimenangkan.

Sementara itu untuk seri obligasi negara, jenis yang ditawarkan adalah FR007 yang jatuh tempo pada 15 Mei 2024, tingkat kupon 8,125 persen.

Seri FR0078, jatuh tempo tanggal 15 Mei 2029, tingkat kupon 8,25 persen. Seri FR0068, jatuh tempo 15 Maret 2034, tingkat kupon 8,375 persen. Seri FR0079 yang jatuh tempo pada 15 April 2039, tingkat kupon 8,375 persen. Terakhir seri FR0076, jatuh tempo 15 Mei 2048, dengan tingkat kupon 7,375 persen.

Seluruh alokasi pembelian non-kompetitif seri obligasi negara tersebut maksimal 30 persen dari yang dimenangkan.

Sebelum lelang hari ini, pemerintah juga telah menerbitkan SUN dengan cara private placement pada 20 Mei 2019 senilai Rp1,3 triliun.

Transaksi SUN dengan mekanisme tersebut telah dilakukan pada tanggal 15 Mei 2019. SUN yang diterbitkan merupakan jenis Fixed Rate (FR) seri FR0074 dengan status dapat diperdagangkan (tradable).

Adapun pokok-pokok ketentuan dan persyaratan seri Obligasi Negara tersebut diantaranya adalah kupon 7,5 persen dan yield pada angka 8,5 persen dengan tanggal jatuh tempo pada 15 Mei 2032.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Obligasi, apbn, sun, surat utang negara

Editor : Tegar Arief

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top