Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Private Placement, BTEK Incar Dana Rp509 Miliar

PT Bumi Teknokultura Unggul Tbk. (BTEK) meminta restu pemegang saham untuk melaksanakan penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD) atau private placement.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 20 Mei 2019  |  21:55 WIB
Karyawan melintas di dekat papan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Jakarta, Rabu (23/1/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Karyawan melintas di dekat papan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Jakarta, Rabu (23/1/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA—PT Bumi Teknokultura Unggul Tbk. (BTEK) meminta restu pemegang saham untuk melaksanakan penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD) atau private placement.

Dalam keterbukaan informasi Senin (20/5/2019), manajemen BTEK menuliskan, untuk mendapatkan restu melakukan private placement, perseroan akan menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 27 Juni 2019.

Dalam private placement, perseroan akan menerbitkan saham baru sebanyak-banyaknya 4.627.745.000 lembar, atau 9,99% dari total modal ditempatkan dan disetor. Saham baru akan ditawarkan kepada Golden Harvest Cocoa Ltd. (GHCL) dan investor strategis.

GHCL akan mengambil bagian 480,5 juta lembar saham atau 1,04% dari modal ditempatkan dan disetor penuh perseroan. Dana itu akan digunakan untuk melunasi surat utang BTEK kepada Octagon Wealth Panel Pte. Ltd. sebesar Rp52,82 miliar.

“Pelaksanaan penambahan modal kepada GHCL dilaksanakan setelah RUPSLB dan paling lambat sebelum akhir 2019,” papar manajemen.

Adapun, pelaksanaan private placement kepada investor strategis dilakukan 2 tahun sejak persetujuan RUPSLB. Rapat juga nantinya akan membatalkan hasil RUPSLB pada 5 Juni 2018 terkait PMTHMETD perserpan yang belum dilaksanakan.

BTEK akan menerbitkan saham baru dengan harga sekurang-kurangnya Rp110. Artinya, perseroan berpotensi meraup dana dari private placement senilai Rp509,05 miliar.

Pengunaan dana hasil private placement ialah Rp52,82 miliar untuk pelunasan surat utang. Selebihnya, dana dipakai untuk pengembangan kegiatan usaha pengolahan biji kakao.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

private placement bumi teknokultura unggul
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top