IPO Uber di Bawah Ekspektasi

Penawaran umum saham perdana alias initial public offering (IPO) Uber di bawah ekspektasi. Sesaat setelah diperdagangkan di pasar, saham perusahaan teknologi dan penyedia jasa transportasi online itu merosot.
Nirmala Aninda | 13 Mei 2019 13:58 WIB
Taksi Uber - rudebaguette.com

Bisnis.com, JAKARTA - Penawaran umum saham perdana alias initial public offering (IPO) Uber di bawah ekspektasi. Sesaat setelah diperdagangkan di pasar, saham perusahaan teknologi dan penyedia jasa transportasi online itu merosot.

Seperti dikutip dari Bloomberg, Senin (13/5/2019), penawaran saham Uber dibuka pada US$42, atau 6,7% di bawah harga IPO yakni senilai US$45.

Tak lama setelah itu, harga saham perseroan merosot menjadi US$41,06. Perusahaan mengklaim bahwa perubahan harga ini hanya bersifat sementara.

Tomoaki Kawasaki, seorang analis di Iwai Cosmo Securities Co., mengatakan debut Uber tidak sesuai dengan harapan, sehingga hal itu menyebabkan beberapa investor memilih untuk menjual kembali. Kondisi ini diprediksi akan berdampak ke induk usaha Uber, SoftBank Group Corp.

"Masih terlalu dini untuk mengatakan seberapa sensitif SoftBank terhadap pergerakan harga Uber ke depan. Tetapi bahkan jika kembali melemah, hal itu tidak memiliki dampak langsung pada keuntungan Vision Fund," ujar Kawasaki.

Publik memang menaruh ekspektasi besar terhadap IPO Uber. Bahkan aksi korporasi ini disebut masuk ke dalam daftar 10 besar IPO dengan nilai tertinggi sepanjang masa di Amerika Serikat (AS).

Tahun lalu, Uber mencatatkan kerugian operasional sebesar US$3 miliar dan laju pertumbuhan terus melemah pada kuartal terakhir, yang mengindikasikan bahwa perusahaan harus mengejar selisih margin untuk mencetak keuntungan.

Dalam pengajuan IPO, Uber menyatakan pihaknya telah membayar tagihan insentif untuk pengemudi senilai US$837 juta sepanjang tahun lalu.

Saat IPO, perusahaan tersebut telah menerima permintaan penjualan senilai US$9 miliar saham melalui kesepakatan yang akan melambungkan nilai bisnis tersebut mencapai US$84 miliar.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
taksi uber

Editor : Tegar Arief

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup