Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sanksi Venezuela Bisa Ancam Pasokan Minyak AS

Sanksi AS terhadap minyak mentah Venezuela berpotensi memutuskan pasokan komoditas itu ke kilang-kilang di negara Adidaya itu. Selama ini, kilang-kilang di AS bergantung pada pasokan minyak mentah dari negara sosialis tersebut.
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 24 Januari 2019  |  20:15 WIB
Presiden Majelis Nasional Venezuela Juan Guaido mendeklarasikan diri sebagai presiden sementara Venezuela, melawan Presiden Nicolas Maduro. Deklarasi dilakukan berbarengan dengan peringatan 61 tahun berakhirnya kediktatoran Marcos Perez Jimenez di Caracas, Venezuela, Rabu (23/1/2019). - Reuters/Carlos Garcia Rawlins
Presiden Majelis Nasional Venezuela Juan Guaido mendeklarasikan diri sebagai presiden sementara Venezuela, melawan Presiden Nicolas Maduro. Deklarasi dilakukan berbarengan dengan peringatan 61 tahun berakhirnya kediktatoran Marcos Perez Jimenez di Caracas, Venezuela, Rabu (23/1/2019). - Reuters/Carlos Garcia Rawlins

Bisnis.com, JAKARTA — Sanksi AS terhadap minyak mentah Venezuela berpotensi memutuskan pasokan komoditas itu ke kilang-kilang di negara Adidaya itu. Selama ini, kilang-kilang di AS bergantung pada pasokan minyak mentah dari negara sosialis tersebut.

Pertimbangan menyetop pasokan ini minyak ini merupakan respons atas terpilihnya kembali Nicolas Maduro sebagai Presiden Venezuela. Masalahnya, AS lebih mengakui pemimpin oposisi Juan Guaido sebagai presiden negara yang tengah krisis itu.

Berdasarkan data Departemen Energi AS, Venezuela, rata-rata mengekspor sekitar 500 juta barel minyak mentah per hari ke Amerika Serikat.

Francisco Monaldi, Pengamat Kebijakan Energi Amerika Latin dari Rice University di Houston mengatakan, sanksi tersebut menimbulkan biaya mahal bagi Venezuela karena kehilangan pasar. Venezuela akhirnya akan menjual minyaknya ke Asia dengan harga diskon.

 “Akan ada periode mereka akan kesulitan menjual barel-barel minyak tersebut,” katanya seperti dikutip dari Reuters, Kamis (24/1/2019).

Mengutip data Bloomberg, Kamis (24/1/2019), pada perdagangan pukul 17.33 WIB, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) menguat tipis 0,10%  atau 0,05 poin menjadi US$52,67 per barel.

Adapun, minyak Brent tergusur 0,10% atau 0,06 poin menjadi US$61,08 per barel. Selama 5 hari, harga minyak WTI hanya meningkat 0,50% dan Brent cuma naik 0,16%.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak venezuela
Editor : Gajah Kusumo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top