Tekanan Sektor Dagang Global Kerek Harga Minyak Mentah

Tekanan Sektor Dagang Global Kerek Harga Minyak Mentah
Mutiara Nabila | 20 Oktober 2018 18:36 WIB
Harga Minyak WTI - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak mentah global kembali menghijau setelah adanya kemungkinan kenaikan permintaan dari China, konsumen minyak mentah terbesar kedua di dunia.

Meskipun demikian, harga minyak masih mencatatkan penurunan mingguan dua pekan beruntun karena cadangan minyak mentah AS yang membengkak dan kekhawatiran akan perang dagang global yang mengancam pertumbuhan dan aktivitas permintaan.

Pada penutupan perdagangan Jumat (19/10), harga minyak West Texas Intermediate (WTI) mengalami kenaikan 0,47 poin atau 0,68% menjadi US$69,12 per barel untuk pengiriman November 2018. Adapun, harga minyak Brent mencatatkan kenaikan 0,49 poin atau 0,62% menjadi US$79,78 per barel.

Dalam sepekan, Brent mengalami kemerosotan hingga 0,9% dan minyak WTI kehilangan 3,1%. Kedua kontrak tersebut turun sekitar US$7 per barel di bawah titik tertingginya selama empat tahun pada awal Oktober dengan harga Brent dan WTI masing-masing pada posisi US$85 per barel dan US$75 per barel.

Diskon harga minyak WTI dengan harga minyak Brent melebar ke US$10,75 per barel dan sempat menyentuh US$11 per barel sejak 8 Juni 2018.

Permintaan dari pengilangan minyak China, pengimpor minyak terbesar dunia, mengalami kenaikan pada September ke level rekor sebanyak 12,49 juta barel per hari. Permintaan dari Negeri Panda itu menjadi angin segar meskipun pertumbuhan ekonomi global pada kuartal III/2018 dalam laju paling lambat sejak peristiwa krisis keuangan global.

Komisi pengawas kinerja Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan non-OPEC menemukan bahwa kepatuhan sejumlah produsen minyak terhadap pengurangan produksi anjlok menjadi 111% pada September dari kepatuhan 129% pada Agustus.

Negara-negara anggota organisasi energi itu sudah melaksanakan kebijakan pengurangan produksi sejak 2017 yang membuat harga minyak melambung.

“Produksi dari OPEC dan non-OPEC naik, tapi belum bisa mengimbangi penurunan produksi dari pasokan Iran, membuat pasar khawatir dengan kemampuan OPEC untuk memenuhi penyusutan ke depan,” ujar Andrew Lipow, Presiden Lipow Oil Associater, dikutip dari Reuters, Sabtu (20/10/2018).

Adapun, saat ini pasar tengah berfokus pada sanksi AS dan Iran, yang akan efektif berlaku pada 4 November mendatang dan dibuat khusus untuk memangkas ekspor minyak dari negara itu.

Sejumlah faktor telah menekan harga minyak dalam sepekan terkahir ketika data resmi dari Pemerintah AS menunjukkan cadangan minyak AS melonjak hingga 6,5 juta barel, membangun kenaikan selama empat pekan terakhir dan tiga kali lipat lebih tinggi dari ekspektasi analis.

Kenaikan cadangan minyak AS, terutama di Cushing, Oklahoma, pusat penyimpanan minyak WTI, membuat pasar minyak mengetat, yang membuat harga untuk perdagangan langsung lebih murah daripada perdagangan berjangka. 

Tag : Harga Minyak
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top