Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Permintaan Tumbuh, Harga Kapas Kian Berat

Harga komoditas kapas diperkirakan menguat pada 2017 seiring dengan meningkatnya permintaan dari negara importir utama dan berkurangnya persediaan global.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 30 Januari 2017  |  20:45 WIB
Permintaan Tumbuh, Harga Kapas Kian Berat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA--Harga komoditas kapas diperkirakan menguat pada 2017 seiring dengan meningkatnya permintaan dari negara importir utama dan berkurangnya persediaan global.

Pada perdagangan Senin (30/1) pukul 17:15 WIB harga kapas di bursa ICE New York stabil di posisi US$74,85 sen per pon. Ini merupakan level tertinggi sejak Agustus 2016.

Sepanjang 2017, harga kapas meningkat 5,94% secara tahunan (year on year/yoy). Tahun lalu, harga bertumbuh 10,44% yoy.

Laporan U.S. Department of Agriculture (USDA) Januari 2017 memaparkan, pada musim 2016/2017 ekspor AS diperkirakan meningkat 36,58% menjadi 2,72 juta ton dari periode sebelumnya sebesar 1,99 juta ton. Perhitungan musim dimulai sejak Agustus.

Proyeksi lonjakan ekspor didapat setelah USDA memperoleh data perdagangan dalam lima bulan pertama, yakni Agustus-Desember 2016 yang tumbuh 66% yoy. Peningkatan tersebut terutama didukung naiknya impor dari China, Indonesia, dan Vietnam.

"Jumlah impor China dari AS naik hampir lima kali lipat pada musim lalu, dan masih akan naik tipis di musim 2016/2017. Sementara impor Vietnam dan Indonesia tumbuh dua kali lipat musim lalu. Impor Vietnam dapat naik 10% yoy, sedangkan Indonesia stabil," papar laporan, Senin (30/1/2017).

Namun demikian, pasar kapas mendapat tantangan dari proyeksi bertumbuhnya suplai dibandingkan jumlah permintaan. Pada musim 2016/2017, tingkat produksi diperkirakan naik 9,19% yoy menjadi 22,93 juta ton dari sebelumnya 21 juta ton. Sementara tingkat konsumsi hanya meningkat 0,45% yoy menuju 24,33 juta ton dari musim lalu sebesar 24,22 juta ton.

Tingkat ekspor dan impor cenderung seimbang, dengan pertumbuhan sekitar 1,3% yoy menjadi 7,76 juta ton pada 2016/2017 dari musim sebelumnya 7,66 juta ton. Adapun jumlah persediaan kapas global menurun 6,44% menuju 19,73 juta ton dari sebelumnya 21,09 juta ton

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

usda kapas
Editor : Rustam Agus
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top