Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bakrie Telekom (BTEL) Telan Kerugian Rp2,87 Triliun

Emiten telekomunikasi milik Group Bakrie, PT Bakrie Telecom Tbk. (BTEL) harus menelan pil pahit dengan mencetak rugi bersih Rp2,87 triliun pada 2014, lebih tinggi 8,5% dari rugi tahun sebelumnya Rp2,64 triliun.
Sukirno
Sukirno - Bisnis.com 07 April 2015  |  15:28 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--Emiten telekomunikasi milik Group Bakrie, PT Bakrie Telecom Tbk. (BTEL) harus menelan pil pahit dengan mencetak rugi bersih Rp2,87 triliun pada 2014, lebih tinggi 8,5% dari rugi tahun sebelumnya Rp2,64 triliun.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan yang diumumkan Selasa (7/4/2015), disebutkan rugi bersih per saham dasar juga melonjak menjadi Rp93,88 pada 2014 dari rugi tahun sebelumnya Rp86,5.

Pendapatan usaha emiten berkode saham BTEL tersebut melorot 40,3% menjadi Rp1,45 triliun pada tahun lalu dari setahun sebelumnya Rp2,43 triliun. Penurunan pendapatan jasa telekomunikasi menjadi kontributor terbesar yakni Rp1,26 triliun dari sebelumnya Rp2,19 triliun.

Pendapatan usaha bersih yang diraih BTEL mencapai Rp1,17 triliun pada tahun lalu, lebih rendah dari tahun sebelumnya Rp2,07 triliun. Beban usaha mencapai Rp2,12 triliun dari Rp2,06 triliun pada 2013.

Pemilik merek Esia tersebut membukukan rugi usaha pada 2014 sebesar Rp947,55 miliar dibandingkan dengan setahun sebelumnya yang masih laba Rp3,61 miliar.

Kendati demikian, rugi sebelum pajak BTEL menurun menjadi Rp2,26 triliun dari sebelumnya Rp2,98 triliun. Namun, rugi bersih BTEL membengkak menjadi Rp2,87 triliun dari sebelumnya Rp2,64 triliun.

Hingga 31 Desember 2014, total aset Bakrie Telecom melorot menjadi Rp7,58 triliun dari sebelumnya Rp9,12 triliun. Liabilitas BTEL mencapai Rp11,46 triliun dari Rp10,13 triliun dan defisiensi modal bersih sebesar Rp3,87 triliun dari Rp1 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bakrie telecom
Editor : Hendri Tri Widi Asworo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top