Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BBJ Harapkan Transaksi Batu Bara Capai 10 Juta Ton

Bursa Berjangka Jakarta (BBJ) akan meluncurkan kontrak fisik batu bara pada Mei. Dengan rilis kontrak baru tersebut, BBJ menargetkan jumlah transaksi mencapai 10 juta ton.
Nenden Sekar Arum
Nenden Sekar Arum - Bisnis.com 30 April 2014  |  06:31 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Berjangka Jakarta (BBJ) akan meluncurkan kontrak fisik batu bara pada Mei. Dengan rilis kontrak baru tersebut, BBJ menargetkan jumlah transaksi mencapai 10 juta ton.

Direktur BBJ M. Bihar Sakti Wibowo menjelaskan BBJ membidik setidaknya 20% dari total produksi perusahaan seller.

Dengan kata lain, jika target produksi batu bara PT Bukit Asam Tbk. yang merupakan perusahaan yang telah terdaftar sebagai penjual mencapai 50 juta ton, maka BBJ berharap sekitar 10 juta ton dapat ditransaksikan melalui bursa.

Sementara itu, satuan transaksi kontrak fisik ini adalah sebanyak 1 ton untuk setiap lotnya.

"Kami tidak mematok target terlalu tinggi, tapi setidaknya 20% dari produksi perusahaan bisa dijual melalui bursa," katanya seperti dikutip Bisnis, Selasa (29/4/2014).

Kontrak fisik kedua di BBJ tersebut, memerlukan proses panjang hingga 3 tahun hingga kontrak tersebut siap diluncurkan. Saat ini kontrak telah mendapatkan izin dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti).

"Semua sudah hampir siap, Mei dipastikan dilaunching, tinggal menentukan tanggal yang tepat supaya semua pihak bisa hadir," katanya.

Dalam beberapa pekan terakhir ini, BBJ juga terus menjaring anggota dengan membuka pendaftaran keanggotaan bursa serta sosialisasi untuk kontrak fisik tersebut.

Adapun, hingga sekarang, total perusahaan yang tercatat menjadi anggota transaksi kontrak fisik batu bara terdiri atas 1 perusahaan penjual (seller), yaitu PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) dan 13 perusahaan pembeli (buyer).

Bihar mencatat dari anggota yang sudah terdaftar tersebut, delapan di antaranya merupakan perusahaan asing.

"Dengan jumlah anggota yang mayoritas berasal dari luar negeri tersebut menujukkan minat terhadap batu bara sangat tinggi, dan hal tersebut menjadi prospek yang baik bagi bisnis batu bara," ujarnya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara bbj
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top