Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MNCN Kini Miliki 4 Stasiun Televisi Free-to-Air

Gagal dapat ANTV, PT Media Nusantara Citra Tbk. (MNCN) akhirnya berbelok sasaran. Emiten televisi milik Grup MNC itu memilih aksi akuisisi televisi lokal berjaringan berjuluk Sindo TV.
Gloria Natalia Dolorosa
Gloria Natalia Dolorosa - Bisnis.com 30 April 2014  |  07:28 WIB
Ilustrasi - Bisnis
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Gagal dapat ANTV, PT Media Nusantara Citra Tbk. (MNCN) akhirnya berbelok sasaran. Emiten televisi milik Grup MNC itu memilih aksi akuisisi televisi lokal berjaringan berjuluk Sindo TV.

Stasiun televisi free-to-air tersebut menjadi stasiun televisi keempat milik MNCN setelah RCTI, MNC TV, dan Global TV. Sindo TV bernaung di perusahaan sendiri di bawah MNCN.

"Kami sudah investasi sejak 2008 untuk membeli stasiun televisi lokal yang lantas kami gabungkan dalam Sindo TV. Seluruh dana dari kas operasional," tutur Jarod Suwahjo, Direktur MNCN, Selasa, (29/4/2014).

Perseroan sudah menghabiskan sekitar US$60 juta untuk mengakuisisi sejumlah program lokal sejak 2008. Program-program tersebut lantas disatukan dalam Sindo TV yang menjadi siaran jangkauan nasional.

Menurut Jarod, Sindo TV akan berfokus di konten berita, infotainment, dan olahraga dengan jumlah program sebanyak 41. Sekitar 80%-90% konten berasal dari Jakarta, sisanya dari daerah luar Jakarta. 

Lewat kepemilikan seutuhnya di Sindo TV yang bakal meluncur pada awal Juni mendatang, MNCN berharap memperoleh pendapatan iklan yang lebih besar.

Iklan bisa didapat dari penyedia iklan nasional dan lokal. Tanpa menyebut target pertumbuhan iklan dengan masuknya Sindo TV ke tubuh MNCN, Jarod mengatakan pendapatan iklan Sindo TV baru bisa berkontribusi pada 2015. 

Aksi MNCN mengakuisisi Sindo TV menggantikan rencananya untuk mengakuisisi ANTV. Pada 2013 MNCN berencana mengakuisisi stasiun televisi milik Grup Bakrie itu.

Namun, lantaran perbedaan valuasi, MNCN membatalkan rencana tersebut. Valuasi ANTV yang ditawarkan Grup Bakrie menurut MNCN kemahalan.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mnc media nusantara citra mncn grup mnc fre-to-air
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top