Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Panen Diprediksi Lebih Rendah, Harga Jagung Melejit

Harga jagung melaju ke ke level tertinggi dalam kurun lebih dari sepekan setelah pemerintah mengeluarkan perkiraan hasil panen yang lebih rendah dari proyeksi analis.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 11 November 2013  |  11:11 WIB
Panen Diprediksi Lebih Rendah, Harga Jagung Melejit
/Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA—Harga jagung melaju ke ke level tertinggi dalam kurun lebih dari sepekan setelah pemerintah mengeluarkan perkiraan hasil panen yang lebih rendah dari perkiraan para analis.

Kontrak jagung untuk pengiriman Desember naik 0,9% menjadi US$4,3075 per bushel di bursa Chicago Board of Trade. Nilai kontrak itu merupakan yang tertinggi sejak 31 Oktober dan tercatat US$4,29 pada pukul 10.57 di Singapura atau pukul 09.57 WIB.

Kontrak jagung turun ke US$4,155 pada 8 November atau yang terendah sejak Agustus 2010 sebelum Departemen Pertanian AS (USDA) mengeluarkan perkiraan. Untuk tahun ini harga jagung turun 39% tahun ini.

Petani AS akan memanen 13,989 miliar bushel, menurut laporan USDA. Jumlah tersebut lebih tinggi dari prediksi sebanyak 13,843 miliar dan 30% di atas hasil penen pada 2012 saat kekeringan melanda lahan pertanian.

“Para pedagang mengharapkan panen besar, namun yang terjadi jumlahnya turun,” ujar Vanessa Tan, seorang analis pada Phillip Futures Pte di Singapura sebagaimana dikutip Bloomberg, Senin (11/11/2013).

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga jagung pertanian jagung

Sumber : Bloomberg

Editor :
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top