Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Hari Ini, Senin 10 Juni 2024

Rupiah diprediksi fluktuatif namun akan ditutup menguat di rentang Rp16.140 - Rp16.230 per dolar AS pada perdagangan hari ini, Senin (10/6/2024).
Rupiah diprediksi fluktuatif namun akan ditutup menguat di rentang Rp16.140 - Rp16.230 per dolar AS pada perdagangan hari ini, Senin (10/6/2024). Bisnis/Suselo Jati
Rupiah diprediksi fluktuatif namun akan ditutup menguat di rentang Rp16.140 - Rp16.230 per dolar AS pada perdagangan hari ini, Senin (10/6/2024). Bisnis/Suselo Jati
Live Timeline

Bisnis.com, JAKARTA — Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) diprediksi fluktuatif namun akan ditutup menguat pada rentang Rp16.140 hingga Rp16.230 pada perdaganan awal pekan hari ini, Senin (10/6/2024).

Pada perdagangan akhir pekan lalu (7/6), rupiah ditutup menguat 67,50 poin atau 0,42% menuju level Rp16.195,5 per dolar AS. Pada saat bersamaan, indeks dolar AS melemah 0,06% ke posisi 104,04.

Direktur PT Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan sentimen terhadap aset berbasis risiko membaik pekan lalu, setelah Bank Sentral Eropa dan Bank Sentral Kanada menurunkan suku bunga mereka. 

“Dolar AS melemah akibat data ekonomi yang lemah, terutama di sektor tenaga kerja, yang meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunga pada September,” ujarnya dalam publikasi riset, Jumat (7/6/2024). 

Dia menambahkan para pedagang meningkatkan taruhan mereka pada pemotongan suku bunga 25 basis poin pada September. Pasalnya, data tenaga kerja yang lemah muncul sebelum data nonfarm payrolls dirilis pada Jumat. 

“Hal itu memberikan petunjuk lebih jelas mengenai pasar tenaga kerja dan kebijakan suku bunga. The Fed diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tetap stabil dalam pertemuan minggu depan,” kata Ibrahim. 

Di Asia, data perdagangan China menunjukkan perbaikan dengan ekspor tumbuh lebih besar dari perkiraan bulan Mei. Namun, impor tumbuh lebih lambat dari yang diharapkan, menunjukkan permintaan lokal yang lemah di tengah pemulihan ekonomi yang tidak merata.

Menurut Ibrahim, sentimen terhadap China telah memburuk dalam beberapa pekan terakhir di tengah keraguan atas pemulihan ekonomi dan langkah-langkah stimulus dari Beijing.

Dari dalam negeri, Bank Indonesia (BI) mencatat cadangan devisa RI sebesar US$139 miliar atau Rp2.254,8 triliun pada akhir Mei 2024, naik US$2,8 miliar dari bulan sebelumnya. Peningkatan dipengaruhi oleh penerimaan pajak, jasa, dan penerbitan global bond pemerintah.

Permintaan dolar AS meningkat untuk kegiatan Haji dan pembayaran dividen serta kupon kepada nonresiden, yang berpotensi menggerus cadangan devisa. Akan tetapi, posisi cadangan devisa masih berada di atas standar kecukupan internasional sekitar tiga bulan impor.

Untuk perdagangan pekan ini, Senin (10/6/2024), Ibrahim memperkirakan rupiah akan bergerak fluktuatif tetapi ditutup menguat pada rentang Rp16.140 hingga Rp16.230.

12:05 WIB
Rupiah makin tertekan

Pukul 12.05 WIB, rupiah melemah 98,5 poin atau 0,61% menjadi Rp16.294 per dolar AS.

Sementara indeks dolar AS naik 0,26% ke level 105,26.

09:25 WIB
Rupiah melemah 0,57%, dolar AS perkasa

Pukul 09.25 WIB, rupiah turun 92,5 poin atau 0,57% menjadi Rp16.288 per dolar AS.

Sementara indeks dolar AS naik 0,22% ke level 105,11.


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper