Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Dana Asing Mengalir Ke Pasar SUN Indonesia Tembus Rp7,3 Triliun

Investor asing tercatat telah menyerap SUN Indonesia sebesar Rp7,3 triliun. Inflow tersebut merupakan yang terbesar secara harian sejak Agustus 2021.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 08 Desember 2022  |  05:35 WIB
Dana Asing Mengalir Ke Pasar SUN Indonesia Tembus Rp7,3 Triliun
Pialang memperhatikan Yield SUN Indonesia - Antara/Prasetyo Utomo
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Investor asing mencatatkan inflow tertinggi ke pasar obligasi Indonesia dalam setahun terakhir.

Berdasarkan laporan Bloomberg pada Rabu (7/12/2022) Surat Utang Negara (SUN) Indonesia berdenominasi rupiah tercatat diserap sebanyak US$467 juta atau Rp7,3 triliun (US$1 = Rp15.642) pada Senin kemarin. Inflow tersebut merupakan yang terbesar secara harian sejak Agustus 2021.

Sementara itu, pada November lalu inflow asing ke pasar SUN mencapai US$1,5 miliar (Rp23,46 triliun), atau yang terbanyak dalam 3 tahun terakhir.

Data dari Bloomberg juga menyebutkan perusahaan pengelola dana telah membeli surat utang Indonesia sebanyak US$10,2 miliar selama 10 bulan tahun 2022. Jumlah tersebut merupakan yang tertinggi sejak Bloomberg mulai mengumpulkan data terkait pada 2010.

Obligasi Indonesia digunakan sebagai barometer untuk mengukur selera risiko pasar. Tingkat permintaan surat utang pemerintah Indonesia mengindikasikan adanya perbaikan outlok makroekonomi seiring dengan sikap The Fed yang kemungkinan tidak akan agresif dalam menaikkan suku bunganya.

Selain itu, relaksasi kebijakan zero covid di China dan melemahnya tekanan harga turut mendukung kinerja aset di wilayah Asia hingga outperform.

Senior Rates Strategist di Australia & New Zealand Banking Group Ltd Jennifer Kusuma mengatakan potensi kenaikan inflow asing ke SBN Indonesia masih dapat terjadi jika sentimen global menunjukkan perbaikan yang bertahan lama.

“Data aliran dana mengindikasikan bahwa eksposur pasar global ke negara emerging markets telah menurun sepanjang tahun ini,” jelasnya dikutip dari Bloomberg.

Sepanjang tahun ini pasar obligasi global mengalami tekanan setelah kebijakan The Fed yang menaikkan suku bunganya secara agresif. Imbal hasil (yield) SBN Indonesia juga sempat melonjak ke level tertingginya dalam 2 tahun pada Oktober 2022.

Tren tersebut mulai berbalik setelah The Fed diprediksi akan melunakkan laju kenaikan suku bunganya. Sebuah indeks obligasi Indonesia mencatatkan return sebesar 2,3 persen untuk investor berdenominasi dolar AS pada November 2022, atau yang tertinggi sejak Agustus 2021.

Adapun, pada Selasa (6/12/2022) kemarin pemerintah telah menyelesaikan seluruh lelang SUN untuk tahun 2022. Pada lelang terakhir tersebut, pemerintah mencatatkan penawaran yang masuk sebesar Rp27,66 triliun dengan jumlah dimenangkan Rp15,5 triliun.

“Sesuai kalender penerbitan SBN, pemerintah melakukan lelang SBN terakhir di tahun ini pada 6 Desember 2022,” Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan Suminto dalam keterangan resminya.

Suminto memaparkan di tengah kondisi pasar yang cukup volatil sepanjang tahun, pemerintah telah berhasil menyelesaikan lelang SBN sesuai jadwal yang ditetapkan serta memenuhi kebutuhan pembiayaan yang diperlukan.

Sementara itu, Direktur Surat Utang Negara DJPPR Kementerian Keuangan Deni Ridwan mengatakan pada lelang kemarin, minat investor non residen meningkat menjadi Rp6,93 triliun dari Rp6,40 triliun pada lelang sebelumnya.

Jumlah penawaran masuk (incoming bids) dari investor non residen mayoritas pada seri SUN tenor panjang atau lebih dari 10 tahun sebesat Rp6,48 triliun atau 93,5 persen dari total penawaran investor asing dan dimenangkan sebesar Rp5,77 triliun atau 37,26 persen dari total penawaran yang dimenangkan (awarded bids).

Deni menjelaskan seri SUN tenor 6 dan 11 tahun kembali mendominasi permintaan investor pada lelang, dengan jumlah incoming bids dan awarded bids masing-masing sebesar 58,91 persen dari total penawaran masuk dan 42 persen dari total awarded bids.

Selain itu, incoming bids terbesar pada tenor 11 tahun yaitu Rp9,07 triliun atau 32,78 persen dari total incoming bids dan dimenangkan sebesar Rp6,50 triliun, 42 persen dari total awarded bids.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investor asing Obligasi surat utang negara djppr sbn
Editor : Ibad Durrohman
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top