Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

OJK dan BEI Kolaborasi Dongkrak Literasi Keuangan di Pasar Modal

OJK menilai, ini bukan hanya soal 10 juta investor pada Single Investor Identification (SID) di pasar modal Indonesia, tetapi juga kualitasnya.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 24 November 2022  |  10:49 WIB
OJK dan BEI Kolaborasi Dongkrak Literasi Keuangan di Pasar Modal
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Mahendra Siregar pada CEO Networking 2022 - Dok.BEI
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengajak Bursa Efek Indonesia (BEI) dan pemangku kepentingan terkait lainnya untuk terus meningkatkan literasi dan inklusi keuangan pasar modal.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (DK OJK) Mahendra Siregar mengatakan, pihaknya mengapresiasi upaya Bursa Efek Indonesia (BEI) yang mampu meningkatkan inklusi keuangan di pasar modal Indonesia. Meski demikian, inklusi tersebut tidak dibarengi dengan peningkatan literasi masyarakat Indonesia.

“Ini artinya masyarakat kita tidak semakin mengerti tentang pasar modal dan produk–produknya walaupun tetap berinvestasi,” jelasnya saat memberikan keynote speech pada acara CEO Networking, Kamis (24/11/2022).

Mahendra mengatakan, literasi masyarakat terhadap pasar modal perlu ditingkatkan melalui upaya–upaya kolaboratif dan komprehensif. Hal ini bukan hanya menjadi tanggung jawab BEI dan OJK saja, tetapi seluruh pemangku kepentingan terkait.

Ia melanjutkan, peningkatan literasi masyarakat terhadap pasar modal dan produk–produk terkait juga akan mengangkat kualitas investor yang ada di Indonesia.

“Ini bukan hanya soal 10 juta investor pada Single Investor Identification (SID), tetapi juga kualitasnya. Oleh karena itu, kami mengajak OJK untuk membuat program–program khusus peningkatan literasi dan juga inklusi keuangan pasar modal,” imbuhnya.

Adapun, dalam survei nasional literasi dan inklusi keuangan (SNLIK) 2022, indeks literasi keuangan di pasar modal mengalami penurunan, tetapi indeks inklusi keuangan di pasar modal tercatat meningkat.

Tingkat literasi keuangan berdasarkan sektor jasa keuangan di pasar modal pada 2022 mencapai 4,11 persen pada 2022. Tingkat literasi keuangan di pasar modal turun dibandingkan dengan periode 2019 di posisi 4,97 persen.

Sementara itu, tingkat inklusi keuangan di pasar modal naik pada 2022 menjadi 5,19 persen dari periode 2019 sebesar 1,55 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK pasar modal bursa efek indonesia bei
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top