Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kalla Grup Capai Usia 70 tahun, Inilah Gurita Bisnisnya di Generasi Keempat

Kalla Grup yang mencapai usia 70 tahun kini memiliki 7 sektor bisnis utama dan dinakhodai oleh Solihin Kalla.
Maria Artha
Maria Artha - Bisnis.com 18 Oktober 2022  |  13:26 WIB
Kalla Grup Capai Usia 70 tahun, Inilah Gurita Bisnisnya di Generasi Keempat
Kalla Grup yang mencapai usia 70 tahun kini memiliki 7 sektor bisnis utama dan dinakhodai oleh Solihin Kalla. - JIBI/Paulus Tandi Bone
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menginjak usia 70 tahun, Kalla Grup kini memasuki generasi keempat dengan perkembangan bisnis yang semakin pesat. Sebagai salah satu perusahaan terbesar di Timur Indonesia, Kalla Grup saat ini dipimpim Solihin Kalla. Pewaris Kalla Grup ini mulai memimpin perusahaan sejak 2018 lalu.

Kalla Grup didirikan pada 1952 lalu saat Haji Kalla dan Hajjah Athirah Kalla mulai menjalankan bisnis tekstil di kota Wantampone, Sulawesi Selatan.

Pada generasi pertama ini, Kalla Grup merambah bisnis transportasi. Bisnis ini mencakup pengangkutan hasil bumi dari Bone ke Makasar dan pengoperasian mobil penumpang jenis station wagon yang melayani trayek Makasar-Bone. Selain itu, Kalla Grup juga mulai fokus menekuni bidang perdagangan dan logistic dibawah anak usahanya, NV Hadji Kalla Trading Company.

Tongkat kepemimpinan Haji Kalla pun diserahkan kepada Anaknya, Jusuf Kalla pada 1967. Sebagai generasi kedua, Jusuf Kalla saat itu mendirikan perusahaan kontraktor konstruksi Bumi Karsa.

Dua tahun berselang, Kalla Grup menjadi imporir mobil merk Toyota. Tak cukup sampai disitu, bisnis otomotif ini berkembang dengan ditandai oleh didirikannya beberapa anak usaha yang menjadi dealer mobil Daihatsu dan dealer truk Nissan Diesel.

Tahun 1990-an, kalla grup kembali melakukan ekspansi bisnis ke bidang perdagangan dengan PT Bumi Sarana Utama sebagai dealer aspal curah dan menangani proyek infrastuktur jalan dan bandara. Di bidang property, didirikan pula PT Baruga Asrinusa Development yang mengembangkan berbagai kawasan perumahan elit dan perumagan tipe kecil.

Kemudian bisnis juga merambah pada bidang pengembangan pasar tradisional. Penghujung tahun 1999, saat itu Jusuf Kalla diminta menjadi menteri perdagangan dan perindustrian, estafet kepemimpinan pun diserahkan kepada Fatimah Kalla, adiknya.

Saat ini, gurita bisnis Kalla Grup telah tersebar di delapan sektor. Berikut rincian sektor beserta anak usahanya.

Pertama, yaitu bidang otomotif. Pada bidang ini terdapa empat anak perusahaan yaitu PT Hadji Kalla, PT Makassar Raya Motor, PT Kars Inti Amanah, dan PT Bumi Jasa Utama.

Kedua, bidang finance di bawah anak usaha PT Amanah Finance. Ketiga, bidang konstruksi dengan lima anak perusahaan, di antaranya PT Bumi Karsa, PT Bumi Sarana Utama, PT Bumi Barito Utama, PT Bumi Sarana Beton, dan PT Bukaka Teknik Utama.

PT Bukaka Teknik Utama Tbk. (BUKK) kemudian tercatat di Bursa Efek Indonesia pada 29 Juni 2015, dengan melepas 2,64 miliar saham di harga Rp338. Saat itu, emiten bersandi saham BUKK tersebut meraih dana IPO Rp1,56 triliun.

Keempat, ada bidang transport dan logistik yang berada di bawah tujuh anak perusahaan, diantaranya PT Makassar Monorail Indonesia, PT Bukaka Lintas Tama, Pt Jelajah Laut Nusantara, Pt Bumi Lintas Tama, PT Bumi Logistik Utama, PT Nusantara Aircharter, dan PT Bumi Jasa Utama.

Kelima, bidang energi yang dua dari anak usaha menjadi pembangun dua pembangkit listrik tenaga air yaitu PT Poso Energy dan PT Malea Energy. Sisanya ada PT Kalla Electrical System, PT Kerinci Merangin Hidro, dan PT Bumi Mineral Sulawesi.

Properti menjadi bidang keenam, dimana Kalla Grup melakukan ekspansi dengan mendirikan beberapa perusahaan yaitu PT Kalla Inti Karsa, PT Baruga Asrinusa Development dan PT Inti Karsa Persada.

Ketujuh, ada bidang retail dibawah PT Kalla Retail Indonesia. Terakhir bidang kehutanan di bawah PT Amanah Hutan Lestari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jusuf kalla kalla group bukaka bukk bisnis
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top