Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Vs Obligasi, Mana Lebih Cuan di Kuartal IV/2022

Peningkatan suku bunga menjadi salah satu sentimen penting pasar saham dan obligasi pada kuartal IV/2022.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 03 Oktober 2022  |  19:50 WIB
Saham Vs Obligasi, Mana Lebih Cuan di Kuartal IV/2022
Peningkatan suku bunga menjadi salah satu sentimen penting pasar saham dan obligasi pada kuartal IV/2022. Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mendekati akhir tahun, kinerja pasar saham dan obligasi masih bakal menghadapi sejumlah tantangan, di antara keduanya, tekanan terhadap pasar obligasi bakal lebih cepat.

Direktur Batavia Prosperindo Aset Manajemen Eri Kusnadi mengatakan untuk tahun 2022 era kenaikan suku bunga akan menekan kinerja obligasi hingga pada 2023 mendatang.

"Untuk 2022 ini, sebenarnya cukup selaras dengan tahun 2021 dan 2023 yang akan datang. Era kenaikan suku bunga kinerja obligasi akan lebih tertekan, sedangkan untuk kinerja saham akan lebih bergantung pada kinerja pertumbuhan ekonomi," jelasnya kepada Bisnis, Senin (3/10/2022).

Walaupun demikian, kenaikan suku bunga yang terlalu tinggi pada akhirnya dapat menekan kinerja saham juga. Namun, dampaknya lebih tertunda dibandingkan dengan kinerja obligasi yang akan lebih cepat tertekannya.

Pada kuartal IV/2022 ini, dengan kenaikan suku bunga yang masih akan dilakukan oleh BI sebesar 3 kali dengan kenaikan masing-masing 25 basis poin, menurut kami kinerja obligasi masih akan dalam tekanan.

Selain itu, The Fed di Amerika Serikat juga masih akan menaikan suku bunga di sisa 2 pertemuan tahun ini.

"Dengan ekspektasi sisa tahun ini ekonomi indonesia masuk akan cukup bagus, walaupun sedikit terpengaruh oleh kenaikan harga BBM, seharusnya kinerja saham masih akan tertopang," tambahnya.

Hal yang lebih penting untuk diwaspadai adalah sentimen eksternal dari AS yang dapat memengaruhi suasana investor domestik. Di sisi lain, nilai tukar rupiah juga perlu diperhatikan dan perlu diwaspadai seiring masing menguatnya dolar AS dibandingkan dengan mata uang major lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham Obligasi the fed Suku Bunga
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top