Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

ICDX: Harga Komoditas Energi Masih Bullish pada Kuartal III/2022

Sentimen terhadap harga komoditas akan datang dari embargo produk energi Rusia, perkembangan situasi Covid-19 di China, dan komitmen pengurangan emisi global.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 20 Juli 2022  |  13:21 WIB
ICDX: Harga Komoditas Energi Masih Bullish pada Kuartal III/2022
Resarch and Development Indonesia Commodity and Derivative Exchange Girta Yoga dalam paparan mengenai outlook komoditas di kuartal III/2022, Rabu (20/7/2022) - Dok.ICDX.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Indonesia Commodity & Derivatives Exchange (ICDX) memperkirakan pergerakan komoditas energi masih mampu bullish pada kuartal III/2022.

Research and Development ICDX Girta Yoga mengatakan, terdapat beberapa katalis yang akan mendorong pergerakan komoditas energi di kuartal III/2022. Meski demikian, terdapat sentimen lain yang menahan pergerakan tersebut.

"Misalnya kelanjutan pakta produksi OPEC, ini yang bisa berimbas ke harga energi. Karena pakta produksi OPEC akan selesai, tetapi OPEC belum memberi sinyal akan melanjutkannya atau tidak," kata Yoga, dalam Commodity Outlook ICDX, Rabu (20/7/2022).

Menurut Yoga, kelanjutan dari pakta produksi OPEC ini akan mempengaruhi keseimbangan pasokan energi di pasar.

Sementara itu, katalis lainnya datang dari embargo produk energi Rusia, perkembangan situasi Covid-19 di China, komitmen pengurangan emisi global, penggunaan kendaraan listrik, dan kelanjutan negosiasi nuklir Iran.

Lebih lanjut, Yoga memperkirakan harga crude oil pada kuartal III/2022 akan memiliki resistance pada rentang US$110-US$120 per barel. Sementara support berada di rentang US$85-US$75 per barel.

Lalu, harga gas alam memiliki resistance di US$7,50-US$8,50 per mmbtu. Support harga gas alam ada di rentang US$5,50-US$4,50 per mmbtu.

Adapun untuk harga batu bara, memiliki resistance di rentang harga US$475-US$500 per ton. Support dari batu bara ada di rentang harga US$350-US$325 per ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

icdx harga minyak mentah Harga Gas harga batu bara harga komoditas
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top