Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasar Batu Bara Tiba-Tiba Melorot, Waktunya Profit Taking?

Harga batu bara yang melorot menjadi peluang profit taking saham-saham terkait komoditas tersebut.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 17 Juli 2022  |  13:07 WIB
Pasar Batu Bara Tiba-Tiba Melorot, Waktunya Profit Taking?
Proses pemuatan batu bara ke tongkang di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Rabu (13/10/2021). Bloomberg - Dimas Ardian
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Analis menyarankan untuk mulai profit taking saham batu bara karena harga komoditas tersebut mengalami penurunan hampir 10 persen pada akhir perdagangan Jumat (15/7/2022), 

Mengutip data Bloomberg, harga batu bara untuk kontrak teraktif Juli 2022 turun 9,80 persen ke US$406,55 per metrik ton. Penurunan terjadi setelah pejabat pemerintah China menemui Perdana Menteri baru Australia Anthony Albanese, di mana birokrat energi negara itu mengusulkan rencana untuk mengakhiri larangan impor batu bara asal Australia.

Macro Equity Strategist Samuel Sekuritas Indonesia Lionel Priyadi menyebutkan menerangka, langkah ini sebagian dilatarbelakangi oleh keputusan beberapa anggota Uni Eropa untuk menjaga ketahanan energi mereka melalui relaksasi pengoperasian pembangkit listrik tenaga batu bara. Kebijakan China secara langsung akan mempengaruhi Indonesia.

"Pasar merespons perkembangan ini dengan melakukan aksi jual, mendorong harga batu bara Newcastle turun. Kami menyarankan investor untuk melakukan take profit dari batu bara," ungkapnya dalam riset, dikutip Minggu (17/7/2022).

Sementara itu, di pasar Indonesia, Badan Pusat Statistik (BPS) Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, neraca perdagangan pada Juni 2022 kembali mencetak surplus besar mencapai US$5,09 miliar dengan nilai ekspor US$26,09 miliar dan impor US$21,00 miliar.

Kepala BPS Margo Yuwono menyebutkan kinerja surplus perdagangan secara keseluruhan didorong oleh ekspor yang meningkat lebih pesat dibandingkan impor.

Ekspor pada Juni 2022 mencapai US$26,09 miliar atau naik 21,3 persen dibandingkan bulan sebelumnya atau 40,68 persen dibandingkan Juni 2021.

Margo memerincikan, ekspor nonmigas naik 22,71 persen secara bulanan atau 41,89 persen secara tahunan menjadi US$24,56 miliar. Sedangkan ekspor migas naik 2,45 persen secara bulanan atau 23,68 persen dibandingkan tahun lalu menjadi US$1,53 miliar.

Hasil tersebut lebih tinggi dari proyeksi Samuel Sekuritas di US$4 miliar. Namun, di semester II/2022, analis memperkirakan surplus perdagangan Indonesia akan menurun, terutama setelah pelemahan harga komoditas baru-baru ini.

"Harga nikel misalnya, tercatat melemah 7,2 persen ytd, dan harga CPO tercatat anjlok 31,5 persen ytd. Meski harga batu bara masih tinggi, kami memperkirakan hal tersebut akan berubah dalam waktu dekat karena berbagai kebijakan yang diambil oleh negara-negara maju untuk mengurangi tekanan pada ketahanan energi mereka," jelas Lionel.

Sejumlah rencana negara maju antara lain seperti rencana untuk mengaktifkan kembali 9 pembangkit listrik tenaga nuklir di Jepang, dan perdebatan di Jerman untuk menunda penghentian 3 pembangkit listrik tenaga nuklirnya.

"Kami mengulangi prediksi kami terkait defisit transaksi berjalan yang akan mencapai -0,5 persen terhadap PDB tahun ini," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara harga batu bara saham rekomendasi saham
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top