Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Turun setelah Powell Bicara Resesi Ekonomi AS

Wall Street melemah setelah investor mencerna pernyataan Gubernur The Fed Jerome Powell soal risiko resesi Amerika Serikat.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 23 Juni 2022  |  05:48 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. Wall Street melemah setelah investor mencerna pernyataan Gubernur The Fed Jerome Powell soal risiko resesi Amerika Serikat. Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. Wall Street melemah setelah investor mencerna pernyataan Gubernur The Fed Jerome Powell soal risiko resesi Amerika Serikat. Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street kompak melemah pada perdagangan Rabu (22/6/2022) seiring dengan pernyataan Gubernur Federal Reserve Jerome Powell yang memprediksi adanya resesi ekonomi Amerika Serikat dan komitmen penuh dalam menahan inflasi.

Sikap The Fed yang lebih agresif dalam memerangi inflasi telah mengakibatkan sejumlah bankir di Wall Street merevisi perkiraan ekonomi dan meningkatkan ekspektasi mereka bahwa ekonomi AS akan mengarah ke resesi.

Pada Rabu (22/6/2022), S&P 500 turun 0,13 persen menjadi 3.579,89, sedangkan Dow dan Nasdaq keduanya turun 0,15 persen masing-masing menjadi 30.483,13 dan 11.053,08.

Mengutip Yahoo Finance, Wall Street jatuh lebih dari 1 persen pada bel pembukaan, awalnya menyarankan kita akan melihat beberapa aksi jual pada hari Rabu setelah masing-masing dari tiga indeks utama naik lebih dari 2 persen awal pekan.

Harga minyak mentah berada di bawah tekanan pada hari Rabu, bagaimanapun, jatuh 3,7 persen menjadi menetap di US$105,50. Dalam lima hari terakhir, harga minyak mentah telah turun lebih dari 10 persen.

Bitcoin (BTC-USD) terus bertahan lebih dari US$20.000 pada Rabu pagi, tetapi kehilangan beberapa keuntungan yang terlihat selama sesi perdagangan hari Selasa.

Cryptocurrency terbesar di dunia sedang berusaha untuk memperbaiki kerusakan dari aksi jual akhir pekan yang membuat harga bitcoin turun di bawah US$18.000 untuk pertama kalinya sejak 2020.

Pada hari Rabu, Federal Reserve kembali menjadi pusat pembicaraan investasi, dengan ketua Fed Jerome Powell bersaksi di depan Komite Perbankan Senat.

Dalam sambutan yang disiapkan sebelum menerima pertanyaan dari anggota parlemen, Powell mengatakan The Fed "berkomitmen kuat" untuk menurunkan inflasi, sedikit perubahan dalam perumusan dari pernyataan Powell pekan lalu bahwa perjuangan bank sentral melawan inflasi adalah "tanpa syarat."

Selama komentarnya di hadapan anggota parlemen pada hari Rabu, Powell mengatakan resesi di AS tetap "mungkin" dan mengatakan soft landing akan "sangat menantang" untuk dicapai.

Kesaksian Powell juga datang seminggu setelah bank sentral menaikkan suku bunga sebesar 0,75 persen, terbesar sejak 1994 di tengah inflasi tertinggi selama beberapa dekade.

Ekonom di Citigroup pada hari Rabu menjadi perusahaan Wall Street terbaru yang menawarkan pandangan baru, menunjukkan kemungkinan resesi AS hampir 50-50.

Penampilan Powell di Capitol Hill juga datang ketika pemerintahan Biden terus mencari solusi sendiri untuk inflasi, yang telah meredupkan prospek politik Presiden menjelang pemilihan paruh waktu musim gugur ini.

Dalam pidatonya pada Rabu sore, Biden meminta Kongres untuk menangguhkan pajak gas federal dan negara bagian hingga September.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street Resesi federal reserve jerome powell
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top