Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Minyak Anjlok ke US$119 per Barel saat Inflasi AS Sentuh Rekor 40 Tahun

Harga minyak WTI melemah dengan investor mencermati Inflasi AS meningkat ke level tertinggi baru 40 tahun bulan lalu.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 13 Juni 2022  |  09:54 WIB
Harga Minyak Anjlok ke US$119 per Barel saat Inflasi AS Sentuh Rekor 40 Tahun
Tangki penyimpanan minyak di California, Amerika Serikat - Bloomberg/David Paul Morris
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak mentah global melemah lantaran investor mempertimbangkan prospek pengetatan moneter lebih lanjut akibat lonjakan inflasi AS dan lockdown di China.

Mengutip Bloomberg, Senin (13/6/2022), West Texas Intermediate berjangka turun hampir 2 persen diperdagangkan di bawah US$119 per barel di tengah aksi jual pasar yang lebih luas.

Inflasi AS meningkat ke level tertinggi baru 40 tahun bulan lalu, meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga yang lebih agresif dari Federal Reserve. China mulai memberlakukan kembali pembatasan virus ketika kasus meningkat, hanya beberapa minggu setelah pelonggaran besar-besaran di kota-kota utama seperti Shanghai.

Harga minyak masih naik hampir 60 persen tahun ini karena rebound permintaan ekonomi bertepatan dengan pengetatan pasar setelah invasi Rusia ke Ukraina. Perang telah mengipasi inflasi, menaikkan biaya segalanya mulai dari makanan hingga bahan bakar. Harga bensin eceran AS telah berulang kali memecahkan rekor dan baru-baru ini mencapai US$5 per galon.

“Inflasi memang mulai mencubit konsumen di seluruh dunia dan sekarang kekhawatiran mulai muncul tentang apa yang akan terjadi setelah lonjakan permintaan musim panas,” kata Vandana Hari, pendiri Vanda Insights Singapura.

Goldman Sachs Group Inc. menegaskan kembali pada Jumat (10/6/2022) bahwa harga energi perlu naik lebih jauh bagi orang Amerika untuk mulai memangkas konsumsi.

“Ketahanan konsumen masih cukup untuk menyerap harga yang lebih tinggi di pompa bensin," kata Damien Courvalin, ahli strategi komoditas senior di bank kepada Bloomberg Television.

AS telah berulang kali meminta OPEC untuk memompa lebih banyak minyak mentah untuk membantu menjinakkan kenaikan harga bensin dan inflasi terpanas dalam beberapa dekade.

Presiden Joe Biden mengatakan pada Sabtu (11/6/2022) bahwa belum membuat keputusan tentang mengunjungi Arab Saudi, tetapi jika dia pergi, itu akan mengambil bagian dalam pertemuan yang melampaui topik energi. Kunjungan Biden akan mencerminkan pergeseran prioritas diplomatik.

Beijing mengatakan wabah Covid-19 yang terkait dengan bar populer terbukti lebih sulit dikendalikan daripada kluster sebelumnya, di akhir pekan yang menyaksikan pengujian massal dan meningkatnya infeksi baik di kota maupun Shanghai. Pihak berwenang juga menunda pembukaan kembali sebagian besar sekolah di ibu kota yang direncanakan pada Senin, sementara sebagian besar distrik di Shanghai menangguhkan layanan makan di restoran.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi harga minyak mentah harga minyak brent harga minyak mentah wti

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top