Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masih On Fire! Harga Minyak Tembus Level Tertinggi dalam 11 Minggu

Harga minyak West Texas Intermediate menetap di atas US$115 per barel pada Jumat (28/5/2022) waktu setempat setelah diperdagangkan dalam sesi yang bergejolak menjelang liburan Memorial Day di AS.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 28 Mei 2022  |  06:25 WIB
Tangki penyimpanan minyak di California, Amerika Serikat - Bloomberg/David Paul Morris
Tangki penyimpanan minyak di California, Amerika Serikat - Bloomberg/David Paul Morris

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak membukukan kenaikan mingguan kelima berturut-turut untuk ditutup pada level tertinggi sejak awal Maret 2022, di tengah tanda-tanda berlanjutnya persedian bahan bakar yang ketat menuju musim mengemudi di Amerika Serikat.

Mengutip Bloomberg, Sabtu (28/5/2022), harga minyak West Texas Intermediate menetap di atas US$115 per barel setelah diperdagangkan dalam sesi yang bergejolak menjelang liburan Memorial Day di AS.

Pengemudi menghadapi biaya yang melonjak menuju puncak periode mengemudi liburan musim panas dengan stok bensin pada tingkat musiman terendah sejak 2014. Bensin berjangka New York menetap di atas US$4 per galon pertama kalinya sejak 16 Maret.

Pasar bahan bakar telah mengetat secara global setelah invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari 2022, yang menjungkirbalikkan arus perdagangan dan bikin panas inflasi. Pemerintahan Biden menjangkau perusahaan minyak untuk menanyakan tentang kilang yang ditutup, menurut sumber Bloomberg yang mengetahui masalah tersebut.

“Jika pasokan tidak pulih, permintaan minyak mungkin harus berkurang," tulis analis Bank of America yang dipimpin oleh Francisco Blanch dalam sebuah laporan. Pihaknya memprediksi harga minyak Brent berjangka bisa melonjak hingga US$150 per barel.

Minyak telah naik selama empat minggu terakhir, membawa kenaikan tahun ini menjadi lebih dari 50 persen, dan banyak analis percaya prospek langsung tetap bullish. Pasar juga tetap terbelakang, dengan harga jangka pendek diperdagangkan di atas harga yang lebih lama.

"Rentang waktu WTI telah menguat untuk mencerminkan risiko dasar tangki di Cushing dan kebutuhan untuk menyimpan lebih banyak barel di dalam negeri," kata Livia Gallarati, analis minyak senior di Energy Aspects. Spread Desember-Desember, ukuran yang digunakan oleh para pedagang untuk bertaruh pada kesehatan pasar, menyentuh rekor tertinggi baru pada Jumat (27/5/2022).

Harga juga naik pada Jumat sore karena muncul berita bahwa Pengawal Revolusi paramiliter Iran mengatakan angkatan lautnya telah menyita dua kapal tanker minyak Yunani di Teluk Persia.

Sementara itu, Kelompok Tujuh mendesak OPEC untuk memompa lebih banyak minyak karena kartel dan sekutunya, yang telah menolak seruan untuk membuka keran, bersiap untuk bertemu minggu depan. Bank of America Corp. memperingatkan bahwa hilangnya ekspor Rusia setelah invasi ke Ukraina dapat memicu krisis minyak seperti tahun 80-an.

Kenaikan telah dibatasi oleh kebangkitan virus corona di China, yang terus membebani prospek permintaan karena importir minyak mentah terbesar dunia itu tetap dengan strategi Covid Zero-nya.

China dapat mengeluarkan kuota ekspor bahan bakar tambahan kepada penyulingan negara untuk menghapus persediaan tinggi yang membengkak selama lockdown, menurut sumber Bloomberg mengetahui masalah tersebut. Volume dan waktu masih belum jelas pada tahap ini, meskipun konsultan industri JLC mengatakan kuota ekspor tambahan itu dapat mencapai 3,5 juta ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

opec harga minyak mentah harga minyak brent harga minyak mentah wti

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top