Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RUPST Timah (TINS) Rombak Direksi, Ini Susunan Terbarunya

RUPS PT Timah Tbk. (TINS) sepakat mengganti jajaran direksi dan memberikan dividen dari laba bersih 2021.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 24 Mei 2022  |  20:39 WIB
Suasana fasilitas pengolahan timah milik PT Timah Tbk. (TINS) di Mentok, Bangka, Indonesia, Selasa (19/11/2013). - Bloomberg/Dimas Ardian
Suasana fasilitas pengolahan timah milik PT Timah Tbk. (TINS) di Mentok, Bangka, Indonesia, Selasa (19/11/2013). - Bloomberg/Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA — Para pemegang saham PT Timah Tbk. (TINS) sepakat untuk melakukan perombakan jajaran direksi dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang digelar hari ini, Selasa (24/5/2022).

Perombakan jajaran direksi dilakukan menyusul berakhirnya masa jabatan Alwin Albar sebagai Direktur Operasi dan Produksi Timah pada 28 April 2022.

"Selama lowongnya posisi tersebut sampai pelaksanaan RUPST hari ini, posisi yang ditinggalkan Alwi untuk sementara dijabat oleh Purwoko," jelas Sekretaris Perusahaan Timah Abdullah Umar Baswedan.

Adapun berdasarkan hasil RUPST, posisi Direktur Operasi dan Produksi untuk periode selanjutnya diisi oleh Purwoko. Sementara itu, Alwin Albar ditunjuk sebagai Direktur Pengembangan Usaha. 

Timah juga mengganti posisi Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko menjadi Fina Eliani, menggantikan M. Krisna Sjarif.

Berikut susunan kepengurusan Timah terbaru:

Dewan Komisaris

M. Alfan Baharudin : Komisaris Utama/Independen

Agus Rajani Panjaitan : Komisaris Independen

Danny Praditya : Komisaris

Sufyan Syarif : Komisaris

Rustam Effendi : Komisaris

Yudo Dwinanda Priaadi : Komisaris

Direksi

Achmad Ardianto : Direktur Utama

Fina Eliani : Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko

Alwin Albar : Direktur Pengembangan Usaha

Purwoko : Direktur Operasi dan Produksi

Yennita : Direktur Sumber Daya Manusia Dalam

Selain menyepakati perubahan susunan pengurus, RUPST PT Timah Tbk. juga menyetujui membagikan dividen untuk tahun buku 2021 sebesar 35 persen dari laba bersih 2021 yang mencapai Rp1,3 triliun, atau sekitar Rp455 miliar.

Berdasarkan laporan keuangan, TINS membukukan kenaikan laba bersih 2021 sebesar 483 persen menjadi Rp1,3 triliun dibandingkan dengan 2020 yang rugi sebesar Rp341 miliar. Lonjakan laba bersih ditopang oleh penurunan beban pokok pendapatan.

Sepanjang 2021, beban pokok pendapatan TIMAH turun 21 persen menjadi Rp11,17 triliun dibandingkan dengan 2020 yang sebesar Rp14,09 triliun.

Berbanding lurus dengan laba bersihnya, EBITDA Perseroan naik 150 persen menjadi Rp2,90 triliun dari tahun sebelumnya sebesar Rp1,16 triliun.

Berkurangnya beban finansial akibat “deleveraging strategy” dan kemampuan perseroan memilih sumber pendanaan berbiaya rendah menjadi salah satu faktor pendukung kenaikan EBITDA.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt timah tbk RUPS timah direksi bumn tins
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top