Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham PGAS dan UNVR Positif pada Momen Recovery Perekonomian Pasca Pandemi

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami penurunan signifikan akibat koreksi yang terjadi pada banyak saham termasuk emiten unggulan.
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 21 Mei 2022  |  12:25 WIB
Saham PGAS dan UNVR Positif pada Momen Recovery Perekonomian Pasca Pandemi
Karyawan beraktivitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (9/5/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Memasuki fase pemulihan (recovery) perekonomian pasca dua tahun pandemi, saham-saham dengan fundamental positif menjadi pilihan utama investor. Hal ini menjadi bagian dari sentimen positif selain faktor kinerja masing-masing perusahaan seperti tercermin pada PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) dan PT Unilever Tbk (UNVR).

Senior Investment Information Mirae Aset Sekuritas Indonesia, Nafan Aji Gusta, mengatakan ketika pandemi akibat Covid-19 terjadi pada 2020, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami penurunan signifikan akibat koreksi yang terjadi pada banyak saham termasuk emiten unggulan. ”Namun masih banyak investor yang memanfaatkan penurunan tersebut untuk buy on weaknesss,” ungkapnya, dikutip Sabtu (21/5/2022).

Meskipun saat itu masih dalam jumlah terbatas dan sangat selektif. Setelah program vaksinasi masal berjalan, pemulihan ekonomi mulai terjadi. ”Kenaikan vaksinasi dan pemulihan ekonomi membuat IHSG perlahan naik, dibarengi dengan kinerja pergerakan saham berkapitalisasi besar terutama dari emiten LQ45,” terusnya.

Recovery ekonomi selanjutnya mendorong kinerja perusahaan-perusahaan dengan fundamental kuat menjadi kembali positif. ”Momentum ini kemudian dimanfaatkan oleh seluruh stakeholder ini . ”Kinerja kuartal I/2022 misalnya PGAS menunjukkan hasil yang positif, sedangkan untuk UNVR adanya efisiensi biaya membuat adanya apresiasi atau peningkatan fundamental saham tersebut,” ujar Nafan.

Sejalan dengan itu, faktor fundamental perekonomian makro yang positif juga turut mendukung kinerja saham-saham fundamentalist seperti UNVR dan PGAS. Terutama neraca dagang Indonesia yang realisasinya lebih positif di atas prediksi pasar karena didukung tingginya harga komoditas. Industri juga masih tumbuh tercermin dari indeks pembelian industri (Purchasing Manager Index/PMI), serta Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) yang masih optimis.

”Pemulihan ekonomi indonesia juga katalis positif bagi kedua saham tersebut. Kinerja keuangan yang baik dan selama GCG juga terukur bisa diapresiasi oleh investor,” terusnya.

Dilansir melalui informasi keterbukaan PGAS, pada kuartal I/2022, PGAS mencatatkan laba bersih senilai US$118,5 juta atau setara sekitar Rp1,7 triliun. Melesat 92,68 persen dibandingkan US$61,5 juta pada kuartal I/2021.

Kenaikan laba bersih sejalan dengan pertumbuhan pendapatan PGAS yang mencapai US$836,9 juta pada kuartal I/2022. Terjadi kenaikan sebesar 14,15 persen dibandingkan US$ 733,15 juta pada periode sama tahun sebelumnya.

Begitu juga UNVR yang penjualan bersihnya naik 5,8 persen menjadi Rp10,8 triliun pada kuartal I/2022. Laba bersih perusahaan consumer ini juga tercatat positif dengan kenaikan mencapai 19 persen menjadi sebesar Rp2 triliun pada tiga bulan awal tahun 2022.

Direktur Utama PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) Uriep Budhi Prasetyo mengatakan hal yang sama. Generasi muda yang mendominasi penambahan jumlah investor baru tahun 2021 lebih cenderung memilih saham dengan fundamental positif.

”Anak muda semakin cerdas dalam menentukan investasinya, termasuk investasi pasar modal. Sektor industri yang sahamnya banyak dimiliki oleh anak muda rata-rata memiliki nilai kapitalisasi yang besar, sehingga faktor fundamental menjadi pertimbangan anak muda dalam menentukan saham pilihannya,” ujarnya dalam keterangan resmi saat pengumuman jumlah investor pasar modal Indonesia.

Hingga akhir triwulan I/2022, jumlah investor pasar modal Indonesia mencapai 8,3 juta atau meningkat 12,13 persen dari posisi akhir 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unilever PGN Kinerja Emiten pgas aksi emiten unvr unilever indonesia pt unilever indonesia tbk.
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top