Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Bervariasi, Nasdaq Mulai Rebound, Inflasi Masih Jadi Momok!

Wall Street ditutup bervariasi di tengah kekhawatiran tingginya inflasi yang dapat mendorong prospek kenaikan suku bunga.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Mei 2022  |  06:35 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street atau Bursa AS bervariasi pada perdagangan Kamis (12/5/2022) di tengah kekhawatiran investor terhadap inflasi tinggi yang berkelanjutan bisa tetap meningkat, mendorong pengetatan suku bunga yang lebih agresif dari Federal Reserve.

Dow Jones Industrial Average merosot 103,81 poin atau 0,33 persen menjadi 31.730,30 poin, Indeks S&P 500 turun 5,1 poin atau 0,13 persen menjadi 3.930,08 poin, sedangkan Nasdaq ditutup bertambah 6,73 poin atau 0,06 persen ke 11.370,96 poin.

Sejumlah 6 dari 11 sektor utama S&P 500 mengakhiri hari di wilayah positif, dengan sektor perawatan kesehatan menikmati persentase kenaikan terbesar. Sementara itu, sektor utilitas dan teknologi mengalami kerugian terbesar, mengutip Antara.

"Ayunan liar naik atau turun 2 persen ini sangat jarang, dan menunjukkan jiwa investor yang sangat rapuh untuk jumlah volatilitas yang terjadi dalam jangka waktu yang singkat," kata Ryan Detrick, kepala strategi pasar di LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

"Kekhawatiran yang berkelanjutan atas inflasi, yang tampaknya telah mencapai puncaknya namun tetap tinggi, terus menjadi perhatian investor, mendorong S&P ke ambang pasar bearish," jelasnya.

Saham-saham megacap terkemuka, yang berkembang selama lingkungan pandemi dengan minat rendah, adalah penyeret terbesar, dengan Apple Inc dan Microsoft Corp memberikan tekanan terberat.

Data ekonomi baru-baru ini, yang terbaru adalah laporan harga produsen (IHP) yang dirilis sebelum bel pembukaan, menunjukkan bahwa pertumbuhan harga mencapai puncaknya pada Maret.

Meski begitu, The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga utama setidaknya 50 basis poin sedikitnya tiga kali dalam beberapa bulan mendatang, dalam upaya untuk mengabaikan permintaan dan mengendalikan harga-harga yang melonjak.

Senat AS pada Kamis (12/5/2022) menetapkan Jerome Powell untuk masa jabatan kedua sebagai Ketua Fed.

Langkah itu "secara luas diperkirakan dan membuka pintu bagi The Fed untuk terus memerangi inflasi tertinggi 40 tahun, dengan lebih banyak kenaikan suku bunga kemungkinan akan datang tahun ini," tambah Detrick.

Ketegangan geopolitik seputar perang Rusia di Ukraina dipicu oleh pengumuman Finlandia bahwa mereka akan mengajukan keanggotaan NATO, dengan Swedia diharapkan untuk mengikutinya. Kremlin bersumpah untuk membalas.

Konflik, yang dijuluki oleh Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai "operasi militer khusus", telah mengobarkan api inflasi dengan menekan pasokan energi dan biji-bijian global.

Musim laporan keuangan perusahaan mendekati rentang terakhir, dan menurut data terbaru, 79 persen dari perusahaan S&P 500 yang telah memposting hasilnya memberikan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan, menurut Refinitiv.

Twitter Inc jatuh 2,2 persen, setelah kepala eksekutifnya mengumumkan pembekuan perekrutan dan kepergian dua pemimpinnya sehubungan dengan upaya pengambilalihan oleh Elon Musk.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 16,17 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 13,03 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi wall street Kebijakan The Fed nasdaq

Sumber : Antara

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top