Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Inflasi AS Panas Bikin The Fed Agresif, Wall Street Ditutup Anjlok

Saham AS turun tajam karena investor mencerna laporan utama tentang keadaan inflasi di AS, yang lebih panas dari perkiraan.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 12 Mei 2022  |  03:37 WIB
Seorang pelaku pasar tengah memantau pergerakan harga saham di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, Amerika Serikat. - Bloomberg
Seorang pelaku pasar tengah memantau pergerakan harga saham di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, Amerika Serikat. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street ditutup tertekan pada perdagangan Rabu (11/5/2022) waktu setempat seiring dengan memanasnya inflasi AS di kisaran level tertinggi 40 tahun yang menyebabkan ketidakpastian langkah Federal Reserve ke depannya terkait suku bunga.

Saham AS turun tajam pada Rabu sore waktu AS karena investor mencerna laporan utama tentang keadaan inflasi di AS, yang lebih panas dari perkiraan di sebagian besar indikator utama.

Dow Jones anjlok 1,02 persen menjadi 31.834,11, Nasdaq turun 3,18 persen menuju 11.364,24, dan S&P 500 terkoreksi 1,65 persen ke level 3.935,18

Di sisi lain, imbal hasil Treasury mengembalikan keuntungan sebelumnya, dan hasil benchmark 10-tahun turun kembali di bawah 3 persen.

Pergerakan penurunan saham terjadi setelah Indeks Harga Konsumen (IHK/CPI) April Departemen Tenaga Kerja, yang menawarkan pembaruan kenaikan harga di seluruh ekonomi AS. Sementara laporan menunjukkan beberapa perlambatan inflasi dibandingkan dengan Maret, tingkat kenaikan harga jauh di atas perkiraan banyak ekonom.

Inflasi AS atau data CPI AS naik 8,3 persen di bulan April 2022 dibandingkan tahun lalu, turun hanya sedikit dari kenaikan 8,5 persen di bulan Maret. Itu adalah tingkat tercepat dalam sekitar 40 tahun. Konsensus ekonom mengharapkan peningkatan 8,1 persen pada bulan April, menurut Bloomberg.

Sebagian besar perlambatan itu terjadi sebagai akibat dari moderasi harga energi, tetapi tidak termasuk kategori makanan. IHK inti hanya sedikit melambat di bulan April dibandingkan dengan bulan Maret. IHK naik 6,2 persen bulan lalu dibandingkan tahun lalu, menyusul kenaikan 6,5 persen di bulan Maret. Ini juga lebih panas dari perkiraan kenaikan 6,0 persen.

Data inflasi terbaru membantu menginformasikan seberapa jauh Federal Reserve harus terus menaikkan suku bunga dan memperketat kebijakan moneter untuk mengendalikan kenaikan harga.

Ketidakpastian tentang langkah Fed selanjutnya – dan tentang apakah langkah ini akan menurunkan inflasi sambil menghindari memicu resesi – telah memicu peningkatan volatilitas di seluruh aset berisiko, membawa S&P 500 turun hampir 17 persen dari rekor tertinggi baru-baru ini dari 3 Januari.

Saham sebentar berbalik lebih rendah Selasa sore setelah Presiden Federal Reserve Cleveland Loretta Mester mengatakan dia melihat kasus untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada dua pertemuan Fed berikutnya, sementara membuka peluang untuk kenaikan suku bunga 75 basis poin yang berpotensi lebih besar.

"Kami akan melihat lebih banyak volatilitas. Ini tidak akan menjadi jalan yang mudah ke depan karena kami masih memiliki banyak hal yang tidak diketahui," Omar Aguilar, CEO manajemen aset dan kepala investasi Schwab, mengatakan kepada Yahoo Finance pada hari Selasa.

"Masih banyak ketidakpastian di banyak bagian, tidak hanya di makroekonomi dan struktur ekonomi, tetapi juga secara geopolitik, hal-hal yang belum terselesaikan, seperti perang di Ukraina dan juga situasi Covid di China."

Sebagian analis lain juga menyarankan investor harus bersiap untuk volatilitas jangka pendek yang lebih besar.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi bursa as wall street Kebijakan The Fed federal reserve

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top