Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Bervariasi, Pasar Tunggu Data Inflasi dan Lapkeu

Wall Street ditutup bervariasi seiring dengan kekhawatiran seputar inflasi, kenaikan suku bunga, dan kemungkinan perlambatan ekonomi terus membebani sentimen investor.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 11 Mei 2022  |  05:08 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street ditutup bervariasi seiring dengan masih adanya kekhawatiran investor terhadap tiga faktor, yakni data inflasi, kenaikan suku bunga, dan kinerja perusahaan.

Pada Selasa (10/5/2022) waktu setempat Dow Jones turun 0,26 persen menjadi 32.160,74, S&P 500 Index naik 0,25 persen menuju 4.001,05, dan Nasdaq meningkat 0,98 persen ke level 11.737,67.

Wall Street bervariasi pada akhir sesi berombak pada hari Selasa karena pasar berjuang untuk pulih dari aksi jual tajam yang mengirim ketiga indeks utama ke level terendah tahun ini untuk memulai minggu ini.

S&P 500 naik 0,3 persen setelah patokan ditutup di bawah 4.000 untuk pertama kalinya sejak Maret 2021 pada hari Senin, memperdalam kerugian dari penurunan beruntun terpanjang sejak 2011.

Pergerakan tersebut memperluas periode gejolak baru-baru ini untuk pasar ekuitas karena kekhawatiran seputar inflasi, kenaikan suku bunga, dan kemungkinan perlambatan ekonomi terus membebani sentimen investor.

"Apa yang Anda lihat di pasar saat ini hanyalah reset total dan penetapan ulang tidak hanya suku bunga tetapi ekspektasi inflasi," Megan Horneman dari Verdence Capital Advisors, mengutip Yahoo Finance.

"Saya pikir kami siap untuk sedikit gambaran inflasi yang tidak pasti" untuk sisa tahun 2022.

"Pasar tidak memiliki katalis positif utama saat ini, jadi tidak mengherankan bahwa kami memulai minggu ini di bawah tekanan," Brian Price, kepala manajemen investasi di Commonwealth Financial Network mengatakan dalam sebuah catatan email.

Menambah tantangan adalah musim pendapatan yang lesu yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana keuntungan perusahaan akan berjalan di tengah gangguan ekonomi makro yang terus-menerus.

Pada hari Jumat, persentase perusahaan S&P 500 yang mengalahkan perkiraan EPS berada di atas rata-rata lima tahun, tetapi besarnya kejutan kenaikan berada di bawah rata-rata lima tahun, menurut data dari FactSet.

"Katalis lain yang dapat menyebabkan beberapa penghindaran risiko akhir-akhir ini adalah musim pendapatan yang cukup mengecewakan," tambah Price.

“Tentu saja tidak sekuat beberapa kuartal terakhir dan bahkan ada lebih banyak ambiguitas seputar prospek EPS di masa depan mengingat banyaknya ketidakpastian makro.”

Untuk musim pendapatan ini sejauh ini, 87 persen dari perusahaan di S&P 500 telah melaporkan hasil aktual untuk kuartal pertama tahun ini pada hari Jumat, menurut data terbaru yang tersedia dari FactSet.

Di sisi data ekonomi, Indeks Harga Konsumen (CPI) hari Rabu juga akan diawasi ketat oleh para pedagang untuk gambaran terbaru tentang keadaan inflasi di AS.

Angka tersebut diharapkan memberikan petunjuk tentang seberapa agresif Federal Reserve akan membutuhkannya. bertindak untuk mengurangi kenaikan harga.

"Pasar ekuitas terus berjuang ketika memperhitungkan implikasi inflasi dan kenaikan suku bunga pasar pada harga saham," kata Chief Investment Officer Comerica Wealth Management John Lynch dalam sebuah catatan pada hari Senin.

"Ini adalah langkah yang ketat oleh The Fed. Jika bergerak terlalu lambat, itu berisiko tidak menekan inflasi dan ekspektasi inflasi yang lebih tinggi menjadi tertanam - membuatnya lebih sulit untuk dihilangkan," kata Lynch.

"Sebaliknya, jika The Fed menaikkan suku terlalu cepat, itu berisiko memiringkan ekonomi ke dalam resesi, dengan hilangnya pekerjaan terkait dan biaya lainnya. The Fed memang memiliki tugas yang sulit di depannya."

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi wall street bursa global Kinerja Emiten federal reserve

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top