Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa AS Jatuh Akibat 2 Faktor, S&P ke Level Terendah 14 Bulan

Pasar saham AS jatuh karena antisipasi investor menantikan data inflasi dan pendapatan untuk mengukur kekuatan ekonomi dan keuntungan perusahaan karena Federal Reserve terus memperketat kebijakan moneter.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 10 Mei 2022  |  05:25 WIB
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Saham AS atau Wall Street turun pada hari Senin (9/5/2022) waktu setempat dan memperpanjang kerugian sejak minggu lalu akibat dua faktor, yakni penantian investor terhadap data inflasi dan kinerja emiten.

Mengutip Yahoo Finance, Bursa AS jatuh karena investor menantikan lebih banyak data minggu ini tentang inflasi dan pendapatan kuartal I/2022 untuk mengukur kekuatan ekonomi dan keuntungan perusahaan karena Federal Reserve terus memperketat kebijakan moneter.

S&P 500 turun 3,2 persen dan berakhir pada level terendah sejak Maret 2021, ditutup di bawah 4.000, yakni 3.991,24. Nasdaq Composite anjlok 4,3 persen karena saham teknologi berada di bawah tekanan baru. Dow Jones turun lebih dari 650 poin, atau 2 persen, menjadi 32.245,70.

Kombinasi kekhawatiran di bidang geopolitik, COVID-19, dan inflasi telah sangat membebani aset berisiko dalam beberapa pekan terakhir, memicu volatilitas di seluruh saham, cryptocurrency, dan komoditas. Indeks Volatilitas CBOE, atau VIX, melonjak di atas 34, atau jauh di atas rata-rata jangka panjangnya sekitar 20.

"Jalur resistensi paling rendah tetap lebih rendah untuk pasar ekuitas global untuk memulai minggu ini. Fokus yang luar biasa terus pada inflasi, kenaikan suku bunga, dan perang di Ukraina," Brian Price, kepala manajemen investasi di Commonwealth Financial Network, menulis dalam email Senin.

"Faktor gabungan dari rantai pasokan yang ketat akibat kebijakan nol COVID China, dan kenaikan harga minyak dan makanan karena perang di Ukraina, menyebabkan ketakutan inflasi yang memicu perpindahan dari aset berisiko. Pasar tidak memiliki katalis positif utama. sekarang, jadi tidak mengherankan bahwa kami memulai minggu ini di bawah tekanan."

Investor minggu ini sedang menunggu lebih banyak data tentang keadaan inflasi di AS, yang akan membantu menunjukkan seberapa agresif Fed mungkin perlu untuk mengendalikan tekanan harga yang meningkat.

Indeks Harga Konsumen (IHK) hari Rabu dan Indeks Harga Produsen (PPI) hari Kamis untuk bulan April diperkirakan menunjukkan perlambatan kenaikan harga, menunjukkan bahwa bulan Maret mungkin merupakan puncak tingkat kenaikan harga di seluruh perekonomian.

Data ini akan muncul setelah keputusan kebijakan moneter terbaru Fed dan konferensi pers dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang disambut dengan volatilitas yang meningkat di antara aset berisiko.

Saham melonjak dan kemudian turun, dan imbal hasil Treasury naik lebih tinggi setelah keputusan kebijakan moneter, karena investor menilai apakah alat yang ada di bank sentral akan cukup untuk menjaga inflasi agar tidak semakin mengakar sambil menjaga pertumbuhan ekonomi.

Kekhawatiran lain terhadap pertumbuhan ekonomi juga meningkat baru-baru ini, karena perang Rusia di Ukraina dan penguncian baru terkait virus di China memicu kekhawatiran atas gangguan rantai pasokan yang terus berlanjut.

Banyak ahli strategi setuju bahwa langkah selanjutnya di pasar akan didorong oleh respons Fed terhadap inflasi di tengah latar belakang ini.

"Ke depan, jalur pasar akan tergantung pada pertempuran Fed melawan inflasi," David Kostin, kepala strategi ekuitas AS Goldman Sachs, menulis dalam sebuah catatan. "

Dalam kasus dasar kami, dampak negatif pada penilaian dari tingkat riil yang lebih tinggi sebagian akan diimbangi oleh kesenjangan hasil yang menyempit. Jika risiko resesi meningkat, tingkat suku bunga mungkin turun tetapi tidak cukup untuk mencegah penurunan lebih lanjut."

Sementara itu, musim pendapatan akan berlanjut minggu ini dengan nama-nama besar termasuk Disney (DIS), Peloton (PTON) dan Rivian Automotive (RIVN) melaporkan hasil.

Sejauh ini, 85 persen komponen S&P 500 telah melaporkan hasil aktual, menurut FactSet. Dan pada hari Jumat, tingkat pertumbuhan pendapatan yang diharapkan untuk S&P 500 adalah 9,1 persen, yang, jika dipertahankan, akan mewakili kenaikan paling lambat untuk indeks sejak kuartal keempat tahun 2020 dan turun di bawah rata-rata tingkat pertumbuhan lima tahun sebesar 15,0 persen. .

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street Kebijakan The Fed Kinerja Emiten

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top