Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Pertemuan OPEC+, Harga Minyak Brent Melejit ke US$110 per Barel

Minyak naik menjelang pertemuan OPEC+ setelah melonjak karena rencana Uni Eropa untuk larangan bertahap terhadap minyak mentah Rusia.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 05 Mei 2022  |  16:30 WIB
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden
Kilang minyak lepas pantai di Skotlandia - Bloomberg/Jason Alden

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak naik menjelang pertemuan OPEC+ setelah melonjak karena rencana Uni Eropa melakukan larangan bertahap terhadap minyak mentah Rusia.

Mengutip data Bloomberg, Kamis (5/5/2022), pada 16.00 WIB, harga minyak WTI menguat 0,05 persen atau 0,05 poin ke US$107,86 per barel, sementara minyak Brent melejit 0,33 persen atau 0,36 poin ke US$110,50 per barel. 

Uni Eropa berencana untuk melarang minyak Rusia selama enam bulan ke depan dan bahan bakar sulingan pada akhir tahun ini, untuk meningkatkan tekanan pada Vladimir Putin atas invasi ke Ukraina. Blok tersebut juga menargetkan perusahaan asuransi dalam sebuah langkah yang secara dramatis dapat mengganggu kemampuan Moskow mengirimkan minyak ke seluruh dunia.

OPEC+ kemungkinan akan meratifikasi peningkatan produksi kecil lainnya ketika anggota berkumpul Kamis malam, dengan ancaman permintaan di China dari lockdown anti-virus menawarkan alasan lain untuk berhati-hati. Namun, ada tanda-tanda bahwa kurangnya kapasitas menghambat kemampuan kelompok untuk memberikan peningkatan yang sedikit.

Minyak telah melonjak lebih dari 40 persen tahun ini karena invasi Rusia ke Ukraina mengganggu arus, mengipasi inflasi dan mendorong bank sentral termasuk Federal Reserve AS untuk memperketat kebijakan.

Pada saat yang sama, Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia telah memulihkan pasokan yang ditutup selama pandemi hanya dengan kecepatan yang terkendali.

Ahli strategi komoditas senior di Australia dan Selandia Baru Banking Group Ltd, Daniel Hynes menyebutkan kenaikan harga minyak tersebut jauh di bawah yang dianggap layak sebagai pukulan besar dalam pasokan.

“Sanksi kemungkinan akan mengurangi pasokan di masa mendatang, sementara kami masih mengharapkan China untuk mengendalikan wabah Covid-19 saat ini dan melonggarkan pembatasan. Ini akan mengarah pada pasar yang sangat ketat,” terang Hynes dikutip dari Bloomberg, Kamis (05/05/2022).

Pasar China dibuka kembali pada Kamis setelah ditutup tiga hari, dengan investor menimbang janji Beijing untuk mengimbangi dampak perlambatan pertumbuhan akibat lockdown. Serangkaian kebijakan untuk mempromosikan investasi, konsumsi dan ekspor dapat dipercepat, menurut dua laporan di China Securities Journal yang mengutip para analis.

Uni Eropa bertujuan untuk menyelesaikan paket sanksi pada akhir minggu, atau paling lambat 9 Mei, menurut para diplomat. Untuk mengatasi pembatasan, blok tersebut perlu mengatasi kekhawatiran dari Hungaria dan Slovakia tentang waktu penghentian, dan pertanyaan dari Yunani tentang pelarangan transportasi minyak antara ketiga negara tersebut.

Saat ini, ekspor minyak Rusia berjalan pada rekor tercepat karena Moskow berhasil mengubah rute kargo yang sebelumnya dikirim ke AS dan di tempat lain ke pembeli alternatif, terutama di Asia, JPMorgan Chase & Co. mengatakan dalam sebuah catatan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak uni eropa china opec harga minyak brent harga minyak mentah wti Perang Rusia Ukraina
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top